Ads 468x60px



Labels

Kamis, 17 Januari 2013

Sikap polarisasi

Sikap polarisasi, juga dikenal sebagai polarisasi keyakinan, adalah fenomena di mana perselisihan menjadi lebih ekstrim sebagai pihak yang berbeda mempertimbangkan bukti tentang masalah ini. Ini adalah salah satu efek dari bias konfirmasi :. kecenderungan orang untuk mencari dan menafsirkan bukti selektif, untuk memperkuat keyakinan mereka saat ini atau sikap  Ketika seseorang bertemu dengan bukti ambigu, bias ini berpotensi dapat mengakibatkan masing-masing menginterpretasikannya seperti dalam mendukung sikap yang ada, melebar daripada mempersempit perbedaan pendapat di antara mereka. 
Efek ini diamati dengan isu-isu yang mengaktifkan emosi, seperti isu-isu politik "tombol panas". Untuk sebagian besar masalah, bukti baru tidak menghasilkan efek polarisasi. Bagi masalah di mana polarisasi ditemukan, berpikir hanya tentang masalah, tanpa merenungkan bukti baru, menghasilkan efek.  proses perbandingan sosial juga telah dipanggil sebagai penjelasan untuk efek, yang meningkat pengaturan di mana orang ulangi dan memvalidasi pernyataan masing-masing. Kecenderungan jelas adalah kepentingan tidak hanya untuk psikolog , tetapi juga untuk sosiolog dan filsuf

Efek dari teori sebelumnya pada bukti selanjutnya dianggap

Pada tahun 1979, Charles Tuhan , Lee Ross dan Mark Lepper melakukan bagian penting dari penelitian tentang polarisasi sikap. Para peneliti memilih dua kelompok orang, satu kelompok yang sangat mendukung hukuman mati , kelompok lainnya menentang keras hukuman mati. Para peneliti mulai dengan mengukur kekuatan dengan mana orang memegang posisi tertentu mereka pada hukuman mati. Kemudian, kedua orang hukuman pro-dan anti-modal yang dimasukkan ke dalam kelompok-kelompok kecil dan ditampilkan salah satu dari dua kartu, yang masing-masing memiliki pernyataan tentang hasil dari sebuah proyek penelitian yang tertulis di atasnya. Sebagai contoh:
Kroner dan Phillips (1977) membandingkan tingkat pembunuhan untuk tahun sebelumnya dan tahun setelah penerapan hukuman mati di 14 negara. Pada 11 dari 14 negara, tingkat pembunuhan lebih rendah setelah penerapan hukuman mati. Penelitian ini mendukung efek jera dari hukuman mati. 
atau:
Palmer dan Crandall (1977) membandingkan tingkat pembunuhan di 10 pasang negara-negara tetangga dengan undang-undang hukuman mati yang berbeda. Pada 8 dari 10 pasang, tingkat pembunuhan yang tinggi di negara dengan hukuman mati. Penelitian ini menentang efek jera dari hukuman mati. 
Para peneliti kembali meminta orang-orang tentang kekuatan keyakinan mereka tentang efek jera dari hukuman mati, dan, saat ini, juga bertanya kepada mereka tentang efek bahwa penelitian itu telah pada sikap mereka.
Pada tahap selanjutnya dari penelitian ini, para peserta diberi informasi lebih lanjut tentang studi yang dijelaskan pada kartu yang mereka terima, termasuk rincian penelitian, kritik dari penelitian, dan tanggapan para peneliti 'kepada mereka kritik. Tingkat peserta dari komitmen ke posisi semula yang kembali diukur, dan peserta diminta tentang kualitas penelitian dan efeknya informasi penelitian terhadap keyakinan mereka. Akhirnya, sidang itu jalankan kembali pada semua peserta menggunakan kartu yang mendukung posisi berlawanan dengan yang mereka awalnya telah dilihat.
Para peneliti menemukan bahwa orang cenderung untuk memegang bahwa penelitian yang setuju dengan pandangan asli mereka telah baik dilakukan dan lebih meyakinkan daripada penelitian yang bertentangan dengan pandangan asli mereka. Apapun posisi mereka mengadakan awalnya, orang cenderung memegang posisi yang lebih kuat setelah membaca tentang penelitian yang mendukung posisi mereka. Tuhan et al. Menunjukkan bahwa wajar bagi orang untuk menjadi kurang kritis terhadap penelitian yang mendukung posisi mereka saat ini, tetapi tampaknya kurang rasional bagi orang untuk secara signifikan meningkatkan kekuatan sikap mereka ketika mereka membaca bukti yang mendukung. Ketika orang telah membaca baik penelitian yang mendukung pandangan mereka saat ini dan penelitian yang bertentangan dengan pandangan mereka, mereka cenderung untuk memegang sikap asli mereka lebih kuat dari sebelum mereka menerima informasi tersebut. Hasil ini harus dipahami dalam konteks beberapa masalah dalam pelaksanaan penelitian, termasuk fakta para peneliti mengubah skala dari hasil variabel, sehingga mengukur perubahan sikap tidak mungkin, dan diukur polarisasi menggunakan penilaian subjektif dari perubahan sikap bukan ukuran langsung dari berapa banyak perubahan yang telah terjadi. 

Peran keanggotaan kelompok

Psikolog sosial telah melakukan penelitian tentang pengaruh melihat diri sendiri sebagai bagian dari kelompok pada sikap seseorang terhadap diri sendiri, kelompok dan posisi didukung atau ditolak oleh kelompok itu. Untuk singkat meringkas, penelitian menunjukkan bahwa orang cenderung untuk menerima posisi yang mereka percaya kelompok mereka memegang, bahkan ketika mereka memiliki baru saja dimasukkan ke dalam kelompok dan belum memenuhi salah satu anggota kelompok lainnya. 

Sumber : http://en.wikipedia.org

 

0 komentar:

Posting Komentar

 

Dangdut Bahi

Loading...

Wali Band

Loading...

Artikel Blog

Dangdut RGS

Loading...

Dangdut Palapa

Loading...

Selamat Datang

Terima Kasih telah berkunjung di Blog Forkum Lubers "Sebase Seanengan"

Prayer Times

Daftar pengikut

Ragam Mengobrol

Dangdut Monata

Loading...

Dangdut Metro

Loading...

Tulisan Forkum Lubers