Ads 468x60px



Labels

Sabtu, 26 Januari 2013

Huznuzhon - berbaik sangka

PENGERTIAN HUSNUZHON

Husnuzhon secara bahasa berarti “berbaik sangka” lawan katanya adalah su’uzhon yang berarti berburuk sangka atau apriori dan sebagainya. Husnuzhon adalah cara pandang seseorang yang membuatnya melihat segala sesuatu secara positif, seorang yang memiliki sikap husnuzhon akan mepertimbangkan segala sesuatu dengan pikiran jernih, pikiran dan hatinya bersih dari prasangka yang belum tentu kebenarannya. 


Sebaliknya orang yang pemikirannya senantiasa dikuasai oleh sikap su’uzhon selalu akan memandang segala sesuatu jelek, seolah-olah tidak ada sedikit pun kebaikan dalam pandanganya, pikirannya telah dikungkung oleh sikap yang menganggap orang lain lebih rendah dari pada dirinya. Sikap buruk sangka identik dengan rasa curiga, cemas, amarah dan benci padahal kecurigaan, kecemasan, kemarahan dan kebencian itu hanyalah perasaan semata yang tidak jelas penyebabnya, terkadang apa yang ditakutkan bakal terjadi pada dirinya atau orang lain sama sekali tak terbukti. 



Kembali kepada husnuzhon, secara garis besar dapat dibagi menjadi tiga macam, yaitu :
  • Husnuzhon kepada Allah, ini dapat ditunjukan dengan sifat tawakal, sabar dan ikhlas dalam menjalani hidup.
  • Husnuzhon kepada diri sendiri, ditunjukan dengan sikap percaya diri dan optimis serta inisiatif
  • Husnuzhon kepada sesama manusia, ditunjukan dengan cara senang, berpikir positif dan sikap hormat kepada orang lain tanpa ada rasa curiga.  

MACAM-MACAM HUSNUZHON

1. Husnuzan Kepada Allah


Salah satu sifat terpuji yang harus tertanam pada diri adalah adalah sifat husnuzhon kepada Allah, sikap ini ditunjukan dengan selalu berbaik sangka atas segala kehendak Allah terhadap hamba-Nya. Karena banyak hal yang terjadi pada kita seperti musibah membuat kita secara tidak langsung menganggap Allah telah tidak adil, padahal sebagai seorang mukmin sejati semestinya kita harus senantiasa menganggap apa yang ditakdirkan Allah kepada kita adalah yang terbaik. 


Seseorang boleh saja sedih, cemas dan gundah bila terkena musibah, akan tetapi jangan sampai berlarut-larut sehingga membuat dirinya menyalahkan Allah sebagai Penguasa Takdir. Sikap terbaik yang dapat dilakukan adalah dengan cara segera menata hati dan perasaan kemudian menegguhkan sikap bahwa setiap yang ditakdirkan Allah kepada hamba-Nya mengandung hikmah. Inilah yang disebut dengan sikap husnuzhon kepada Allah. 

Sebagai seseorang mukmin yang meyakini bahwa Allah Maha Tahu atas apa yang terjadi terhadap hamba-Nya, karena itu kita semestinya berpikir optimis, yakin bahwa rahmat dan karunia yang diberikan Allah kepada manusia tidak akan pernah putus. Sebagaimana Firman Allah Swt :

وَرَحْمَتِي وَسِعَتْ كُلَّ شَيْءٍ

“Dan rahmat Ku meliputi segala sesuatu” (Q.S.Al-A’raf : 156) 


Sehubungan dengan ayat ini, kita perlu ber-husnuzhon kepada Allah dalam segala hal dan keadaan, Allah Maha Tahu apa yang terbaik buat hamba-Nya, ketika kita senang dan suka karena mendapatkan rezeki dan kenikmatan dari Allah, maka sebaliknya saat kita dalam keadaan nestapa dan duka karena mendapatkan ujian dan cobaan hendaknya tetap ber-husnuzhon kepada Allah Swt., sebab semua yang diberikan oleh Allah, baik berupa kenikmatan maupun cobaan tentu mengandung banyak hikmah dan kebaikan. Hal ini ditegaskan oleh Allah dalam sebuah Hadits Qudis yang artinya :
“Selalu menuruti sangkaan hamba Ku terhadap diri Ku jika ia berprasangka baik maka akan mendapatkan kebaikan dan jika ia berprasangka buruk maka akan mendapatkan keburukan” (H.R.at-Tabrani dan Ibnu Hiban). 



2. Husnuzan terhadap Diri Sendiri


Perilaku husnuzhon terhadap diri sendiri artinya adalah berperasangka baik terhadap kemampuan yang dimilki oleh diri sendiri. Dengan kata lain, senantiasa percaya diri dan tidak merasa rendah diri di hadapan orang lain. Orang yang memiliki sikap husnuzhon terhadap diri sendiri akan senantiasa memiliki semangat yang tinggi untuk meraih sukses dalam setiap langkahnya. Sebab ia telah mengenali dengan baik kemampuan yang dimilikinya, sekaligus menerima kelemahan yang ada pada dirinya, sehingga ia dapat menetahui kapan ia harus maju dan tampil di depan dan kapan harus menahan diri karena tidak punya kemampuan di bidang itu.

3. Husnuzhon terhadap Sesama Manusia


Husnuzhon terhadap sesama manusia artinya adalah berprasangka baik terhadap sesama dan tidak meragukan kemampuan atau tidak bersikap apriori. Semua orang dipandang baik sebelum terbukti kesalahan atau kekeliruannya, sehingga tidak menimbulkan kekacauan dalam pergaulan. Orang yang ber-husnuzhon terhadap sesama manusia dalam hidupnya akan memiliki banyak teman, disukai kawan dan disegani lawan. 


Husnuzhon terhadap sesama manusia juga merupakan kunci sukses dalam pergaulan, baik pergaulan di Sekolah, keluarga, maupun di lingkungan masyarkat. Sebab tidak ada pergaulan yang rukun dan harmonis tanpa adanya prasangka baik antara satu individu dengan individu lainnya.

PERILAKU HUSNUZHON

1. Husnuzhon kepada Allah, Sabar Menghadapi Cobaan-Nya


Berprasangka baik kepada Allah Swt. artinya menganggap qada dan qadar yang diberikan Allah adalah hal yang terbaik untuk hamba-Nya, karena Allah Swt. bertindak terhadap hamba-Nya seperti yang disangkakan kepada-Nya, kalau seorang hamba berprasangka buruk kepada Allah Swt., maka buruklah prasangka Allah kepada orang tersebut, jika berprasangka baik kepada-Nya, maka baik pulalah prasangka Allah kepada hamba-Nya.

Cara menunjukkan sikap husnuzan kepada Allah swt adalah :
  • Senantiasa taat kepada Allah.
  • Bersyukur apabila mendapatkan kenikmatan.
  • Bersabar dan ikhlas apabila mendapatkan ujian serta cobaan.
  • Yakin bahwa terdapat hikmah di balik segala penderitaan dan kegagalan.

2. Husnuzhon kepada Diri Sendiri


Husnuzhon kepada diri sendiri adalah sikap baik sangka kepada diri sendiri dan meyakini akan kemampuan dan potensi yang dimiliki. Husnuzhon kepada diri sendiri dapat ditunjukkan dengan sikap gigih dan optimis. Gigih berarti sikap teguh pendirian, tabah dan ulet atau berkemauan kuat dalam usaha mencapai sesuatu cita-cita. Sedangkan optimis adalah sikap yang selalu memiliki harapan baik dan positif dalam segala hal.
Manfaat sikap gigih adalah :
  • Membentuk pribadi yang tangguh
  • Menjadikan seseorang teguh pendirian dan tidak mudah terpengaruh
  • Menjadikan seseorang kreatif.
  • Menyebabkan tidak gampang putus asa dan menyerah terhadap keadaan
  • Berinisiatif, artinya pelopor atau langkah pertama atau senantiasa berbuat sesuatu yang sifatnya produktif. Berinisiatif menuntut sikap bekerja keras dan etos kerja yang tinggi. Adapun ciri-ciri orang penuh inisiatif adalah kreatif dan tidak kenal putus asa

3. Husnuzhon kepada Sesama Manusia


Husnuzhon kepada sesama manusia adalah sikap yang selalu berpikir dan berprasangka baik kepada sesama manusia. Sikap ini ditunjukkan dengan rasa senang, berpikir positif dan sikap saling menghormati antar sesama hamba Allah tanpa ada rasa curiga, dengki dan perasaan tidak senang tanpa alasan yang jelas.

Nilai dan manfaat dari sikap Husnuzhon kepada manusia mengandung nilai dan manfaat sebagai berikut :
  • Hubungan persahabatan dan persaudaraan menjadi lebih baik.
  • Terhindar dari penyesalan dalam hubungan dengan sesama.
  • Selalu senang dan bahagia atas kebahagiaan orang lain.

HIKMAH HUSNUZHON

Di antara hikmah husnuzhon adalah sebagai berikut :
  1. Menumbuhkan perasaan cinta kepada Allah, artinya melaksanakan perintah Allah dan Rasul serta menjauhi segala larangannya, melaksanakan jihad fisabillilah dan mencintai sesame manusia karena Allah.
  2. Menumbuhkan perasaan syukur kepada Allah atas segala nikmat-Nya.
  3. Menumbuhkan sikap sabar dan tawakal.
  4. Menumbuhkan keinginan untuk berusaha beroleh rahmat dan nikmat Allah
  5. Al – afwu (pemaaf)
  6. Al – wafa (menepati janji)
  7. Al – ‘iffah (memelihara kesucian diri)
  8. Al – haya’ (malu)
  9. Syaja’ah (gigih)
  10. As – sabru (sabar)
  11. Ar – rahmah (kasih sayang)
  12. At – ta’awwun (tolong menolong)
  13. Al – islah (damai)
  14. An – nazafah (memelihara kebersihan)
  15. Mendorong manusia mencapai kemajuan.
  16. Menimbulkan ketentraman.
  17. Menghilangkan kesulitan dan kepahitan.
  18. Membuahkan kreasi yang produktif dan daya cita yang berguna.

0 komentar:

Posting Komentar

 

Dangdut Bahi

Loading...

Wali Band

Loading...

Artikel Blog

Dangdut RGS

Loading...

Dangdut Palapa

Loading...

Selamat Datang

Terima Kasih telah berkunjung di Blog Forkum Lubers "Sebase Seanengan"

Prayer Times

Daftar pengikut

Ragam Mengobrol

Dangdut Monata

Loading...

Dangdut Metro

Loading...

Tulisan Forkum Lubers