Ads 468x60px



Labels

Kamis, 17 Januari 2013

Ilmu Jiwa Sosial

Dalam konteks psikologi, psikologi sosial adalah studi ilmiah tentang bagaimana orang pikiran , perasaan , dan perilaku yang dipengaruhi oleh kehadiran nyata, dibayangkan, atau tersirat dari orang lain. Dengan definisi ini, ilmiah mengacu pada empiris metode penyelidikan. Istilah pikiran, perasaan, dan perilaku mencakup semua psikologis variabel yang diukur dalam manusia. Pernyataan bahwa kehadiran orang lain dapat dibayangkan atau tersirat menunjukkan bahwa kita rentan terhadap pengaruh sosial bahkan ketika tidak ada orang lain yang hadir, seperti ketika menonton televisi, atau mengikuti terinternalisasi norma-norma budaya . Psikolog sosial biasanya menjelaskan perilaku manusia sebagai hasil interaksi dari keadaan mental dan sosial secara langsung situasi . Secara umum, psikolog sosial memiliki preferensi untuk laboratorium berbasis, temuan empiris. teori psikologi sosial cenderung spesifik dan fokus, bukannya global dan umum.

Psikolog sosial karena berurusan dengan faktor-faktor yang menuntun kita untuk berperilaku dalam cara tertentu di hadapan orang lain, dan melihat kondisi di mana perilaku tertentu / tindakan dan perasaan terjadi. Psikologi sosial adalah melakukan dengan cara ini perasaan, pikiran, keyakinan, niat dan tujuan yang dibangun dan bagaimana faktor-faktor psikologis seperti, pada gilirannya, mempengaruhi interaksi kita dengan orang lain.

Psikologi sosial merupakan domain interdisipliner yang menjembatani kesenjangan antara psikologi dan sosiologi . Selama tahun-tahun segera setelah Perang Dunia II , ada kolaborasi sering antara psikolog dan sosiolog. Namun, kedua disiplin telah menjadi semakin khusus dan terisolasi satu sama lain dalam beberapa tahun terakhir, dengan sosiolog berfokus pada "variabel makro" (misalnya, struktur sosial) dalam tingkat yang jauh lebih besar. Namun demikian, pendekatan sosiologis terhadap psikologi sosial tetap menjadi mitra penting untuk penelitian psikologis di daerah ini.

Selain perpecahan antara psikologi dan sosiologi, telah terjadi perbedaan yang agak kurang jelas dalam penekanan antara psikolog sosial Amerika dan Eropa psikolog sosial. Sebagai generalisasi yang luas, peneliti Amerika secara tradisional telah lebih terfokus pada individu, sedangkan Eropa telah membayar lebih memperhatikan fenomena tingkat kelompok

Sejarah

Disiplin psikologi sosial dimulai di Amerika Serikat pada awal abad ke-20. Studi pertama yang diterbitkan di daerah ini adalah sebuah percobaan pada tahun 1898 oleh Triplett Norman pada fenomena fasilitasi sosial . Selama tahun 1930-an, banyak Gestalt psikolog, terutama Kurt Lewin, melarikan diri ke Amerika Serikat dari Nazi Jerman. Mereka berperan dalam mengembangkan lapangan sebagai sesuatu yang terpisah dari perilaku dan psikoanalitik sekolah yang dominan selama waktu itu, dan psikologi sosial selalu mempertahankan warisan kepentingan mereka dalam persepsi dan kognisi . Sikap dan kelompok kecil fenomena adalah topik yang paling sering dipelajari di era ini.

Selama Perang Dunia II, psikolog sosial yang mempelajari persuasi dan propaganda bagi militer AS. Setelah perang, peneliti menjadi tertarik dalam berbagai masalah sosial, termasuk jenis kelamin dan masalah prasangka rasial . Paling penting, mengungkapkan, dan perdebatan dari mereka semua adalah Stanley Milgram percobaan kejutan pada ketaatan kepada otoritas . Pada tahun enam puluhan, ada minat yang tumbuh di topik baru, seperti disonansi kognitif , intervensi pengamat , dan agresi . Pada 1970-an, bagaimanapun, psikologi sosial di Amerika telah mencapai krisis. Ada perdebatan sengit atas etika eksperimen laboratorium, apakah benar-benar meramalkan sikap perilaku, dan berapa banyak ilmu bisa dilakukan dalam konteks budaya. Ini juga waktu ketika radikal situationist pendekatan menantang relevansi diri dan kepribadian dalam psikologi.

Psikologi sosial mencapai tingkat yang lebih matang di kedua teori dan metode selama tahun 1980 dan 1990-an. Hati-hati standar etika sekarang mengatur penelitian. Kemajemukan dan multikultural perspektif telah muncul. Peneliti modern tertarik pada fenomena banyak, tapi atribusi , kognisi sosial , dan konsep diri mungkin adalah daerah terbesar pertumbuhan dalam beberapa tahun terakhir. Psikolog sosial juga telah mempertahankan kepentingan mereka diterapkan dengan kontribusi dalam kesehatan , lingkungan , dan psikologi hukum .


Sikap

Dalam psikologi sosial, sikap didefinisikan sebagai belajar, evaluasi global dari orang, benda, tempat, atau masalah yang mempengaruhi pikiran dan tindakan. Masukan lebih sederhana, sikap adalah ekspresi dasar persetujuan atau ketidaksetujuan, atau favorability unfavorability, atau sebagai Bem meletakkannya, suka dan tidak suka. Contohnya, menyukai es krim cokelat, yang menentang aborsi, atau mendukung nilai-nilai dari suatu partai politik tertentu.

Psikolog sosial telah mempelajari pembentukan sikap, struktur sikap, perubahan sikap, fungsi sikap, dan hubungan antara sikap dan perilaku. Karena orang-orang yang dipengaruhi oleh situasi, sikap umum tidak selalu prediktor yang baik dari perilaku tertentu. Untuk berbagai alasan, seseorang dapat menghargai lingkungan tetapi tidak mendaur ulang kaleng pada hari tertentu. Sikap yang baik diingat dan pusat untuk kami konsep diri , bagaimanapun, lebih cenderung mengarah pada perilaku, dan tindakan dari sikap umum yang memprediksi pola perilaku dari waktu ke waktu.

Penelitian baru-baru ini banyak pada sikap adalah pada perbedaan antara tradisional, dilaporkan sendiri langkah-langkah sikap dan sikap "implisit" atau tidak sadar. Misalnya, percobaan  menggunakan Uji Asosiasi implisit telah menemukan bahwa orang sering menunjukkan bias terhadap ras lain, bahkan ketika tanggapan mereka mengungkapkan pikiran yang sama. Satu studi menemukan bahwa sikap eksplisit berkorelasi dengan perilaku verbal dalam interaksi antar, sedangkan sikap implisit berkorelasi dengan perilaku nonverbal.

Satu hipotesis tentang bagaimana sikap terbentuk, pertama kali disampaikan oleh Abraham Tesser pada tahun 1983, adalah bahwa suka dan tidak suka yang kuat berakar dalam genetik kita make-up. Tesser berspekulasi bahwa individu cenderung untuk memiliki sikap yang kuat tertentu sebagai akibat dari fisik, sensorik, dan bawaan keterampilan kognitif , temperamen, dan kepribadian . Apapun disposisi alam memilih untuk memberi kita, sikap kita yang paling berharga sering terbentuk sebagai akibat dari paparan obyek sikap, sejarah penghargaan dan hukuman, sikap bahwa orang tua kita, teman-teman, dan musuh mengungkapkan, konteks sosial dan budaya di mana kita hidup, dan jenis-jenis pengalaman yang kita miliki. Jelas, sikap terbentuk melalui proses dasar pembelajaran. Sejumlah penelitian telah menunjukkan bahwa orang dapat membentuk sikap positif dan negatif yang kuat terhadap benda netral yang dalam beberapa cara terkait dengan rangsangan emosional.

Sikap juga terlibat di daerah lain beberapa disiplin, seperti kesesuaian , atraksi interpersonal , persepsi sosial, dan prasangka .

Persuasi

Topik persuasi telah menerima banyak perhatian dalam beberapa tahun terakhir. Persuasi adalah metode aktif pengaruh yang mencoba untuk membimbing orang menuju adopsi sikap, ide, atau perilaku dengan cara rasional atau emosional. Persuasi bergantung pada "banding" daripada tekanan kuat atau paksaan . Sejumlah variabel telah ditemukan untuk mempengaruhi proses persuasi, ini biasanya disajikan dalam lima kategori utama: yang mengatakan apa kepada siapa dan bagaimana.
The Communicator , termasuk kredibilitas , keahlian , kepercayaan , dan daya tarikThe Pesan , termasuk berbagai tingkat alasan , emosi (seperti takut), argumen sisi satu sisi atau dua, dan jenis-jenis konten informasi. The Audience , termasuk berbagai demografi , ciri-ciri kepribadian , dan preferensi . The Channel atau Medium , termasuk, kata radio televisi dicetak,, internet, atau tatap muka interaksi.  Konteks, termasuk lingkungan, dinamika kelompok, dan Pembukaan pesan.

Dual-proses teori persuasi (seperti Model elaborasi kemungkinan ) menyatakan bahwa proses persuasif dimediasi oleh dua rute terpisah, pusat dan perifer. Rute utama persuasi yang lebih berbasis fakta dan hasil dalam perubahan lebih tahan lama, tetapi membutuhkan motivasi untuk memproses. Rute perifer lebih dangkal dan menghasilkan perubahan yang abadi lebih pendek, tetapi tidak memerlukan motivasi sebanyak untuk memproses. Contoh dari rute perifer persuasi mungkin seorang politisi menggunakan kerah pin bendera, tersenyum, dan memakai, kemeja bersih renyah. Perhatikan bahwa ini tidak memerlukan motivasi untuk menjadi persuasif, tetapi tidak harus berlangsung selama persuasi berdasarkan rute pusat. Jika politisi yang menguraikan apa yang mereka percaya, dan merekam suara mereka sebelumnya, ini akan menggunakan rute pusat, dan akan mengakibatkan perubahan lebih tahan lama, tetapi akan memerlukan banyak motivasi untuk proses.

Persuasi upaya yang mengandalkan media massa sering mengakibatkan kegagalan; ini adalah karena sikap masyarakat dan perilaku seringkali dibangun kebiasaan yang cenderung berubah-tahan. Kampanye komunikasi yang paling mungkin berhasil ketika mereka menggunakan karakter menghibur dan pesan, menyesuaikan pesan agar sesuai penonton, dan pesan ulangi seluruh saluran media yang relevan. Sebuah contoh dari kampanye media massa yang sangat efektif adalah Got Milk kampanye.

Kognisi Sosial

Kognisi sosial merupakan daerah berkembang dari psikologi sosial yang mempelajari bagaimana orang melihat, berpikir tentang, dan mengingat informasi tentang orang lain. Banyak penelitian bertumpu pada anggapan bahwa orang berpikir tentang (lainnya) orang berbeda dari non-sosial target. Pernyataan ini didukung oleh defisit kognitif sosial yang ditunjukkan oleh orang-orang dengan sindrom Williams dan autisme. Orang persepsi adalah penelitian tentang bagaimana orang-orang membentuk kesan dari orang lain. Studi tentang bagaimana orang-orang membentuk keyakinan tentang satu sama lain sementara berinteraksi dikenal sebagai persepsi interpersonal .

Sebuah topik penelitian utama dalam kognisi sosial adalah atribusi.  Attributions adalah penjelasan yang kita buat untuk perilaku masyarakat, baik perilaku kita sendiri atau perilaku orang lain. Kita bisa menganggap lokus perilaku untuk baik faktor internal maupun eksternal. Sebuah atribusi, internal, atau disposisional memberikan perilaku penyebab yang berkaitan dengan sifat-sifat batin seperti kepribadian, karakter disposisi, atau kemampuan. Sebuah atribusi, eksternal, atau situasional melibatkan unsur situasional, seperti cuaca. Sebuah elemen kedua, atribusi, ascribes penyebab perilaku faktor baik stabil atau tidak stabil. Akhirnya, kami juga atribut penyebab perilaku baik faktor dikontrol atau terkendali.

Banyak bias dalam proses atribusi telah ditemukan. Misalnya, kesalahan atribusi mendasar adalah kecenderungan untuk membuat atribusi disposisional untuk perilaku, overestimating pengaruh kepribadian dan meremehkan pengaruh situasi. Perbedaan aktor-pengamat adalah penyempurnaan dari bias ini, kecenderungan untuk membuat atribusi disposisional untuk perilaku orang lain dan atribusi situasional kita sendiri. The Bias melayani diri sendiri adalah kecenderungan untuk atribut penyebab disposisional untuk keberhasilan, dan penyebab situasional untuk kegagalan, terutama ketika harga diri terancam. Hal ini menyebabkan asumsi keberhasilan seseorang berasal dari sifat-sifat bawaan, dan kegagalan seseorang adalah karena situasi, termasuk orang lain. Cara lain orang melindungi diri mereka adalah dengan percaya di dunia yang adil , menyalahkan korban atas penderitaan mereka, dan membuat atribusi defensif, yang menjelaskan perilaku kita dengan cara yang membela kita dari perasaan kerentanan dan kematian. Para peneliti telah menemukan bahwa agak depresi individu sering kekurangan bias ini dan benar-benar memiliki persepsi yang lebih realistis dari realitas (yang diukur dengan pendapat orang lain).

Heuristik adalah jalan pintas kognitif. Alih-alih menimbang semua bukti ketika membuat keputusan, orang mengandalkan heuristik untuk menghemat waktu dan energi. The heuristik ketersediaan terjadi ketika orang memperkirakan probabilitas dari hasil didasarkan pada betapa mudahnya adalah hasil yang dibayangkan. Dengan demikian, kemungkinan hidup atau sangat berkesan akan dianggap lebih mungkin dibandingkan mereka yang lebih sulit untuk gambar atau sulit dipahami, sehingga bias kognitif yang sesuai. The heuristik keterwakilan adalah cara pintas yang digunakan orang untuk mengkategorikan sesuatu yang didasarkan pada seberapa mirip itu adalah untuk prototipe yang mereka tahu. : 63 bias lainnya Sejumlah telah ditemukan oleh para peneliti kognisi sosial. The bias hindsight adalah memori palsu peristiwa telah diprediksi, atau berlebihan dari prediksi yang sebenarnya, setelah menyadari hasilnya. The konfirmasi bias adalah jenis bias yang mengarah pada kecenderungan untuk mencari, atau menafsirkan informasi dengan cara yang menegaskan prasangka seseorang.

Konsep lain kunci dalam kognisi sosial adalah asumsi bahwa realitas terlalu kompleks untuk dengan mudah membedakan. Sebagai hasilnya, kita cenderung untuk melihat dunia menurut skema disederhanakan atau gambar realitas. Schemas adalah representasi mental yang umum yang mengatur pengetahuan dan pengolahan panduan informasi. Schemas sering beroperasi secara otomatis dan tidak sengaja, dan dapat menyebabkan bias dalam persepsi dan memori. Harapan dari skema dapat membawa kita untuk melihat sesuatu yang tidak ada. Salah satu percobaan menemukan bahwa orang lebih cenderung misperceive senjata di tangan seorang pria kulit hitam dibandingkan orang kulit putih.  ini jenis skema sebenarnya adalah sebuah stereotip , satu set umum keyakinan tentang suatu kelompok masyarakat tertentu (bila salah , sebuah kesalahan atribusi utama ). Stereotip sering berkaitan dengan sikap negatif atau preferensial (prasangka) dan perilaku ( diskriminasi ). Skema untuk perilaku (misalnya, pergi ke restoran, mencuci) dikenal sebagai script.

Konsep Diri

Konsep diri adalah istilah yang mengacu pada jumlah seluruh keyakinan bahwa orang miliki tentang diri mereka sendiri. Namun, apa yang secara spesifik apakah konsep diri terdiri dari? Menurut Markus Hazel (1977), konsep diri terdiri dari molekul kognitif disebut self-skema - keyakinan bahwa orang miliki tentang diri mereka sendiri bahwa panduan pengolahan mandiri informasi. Self-skema adalah untuk individu Total konsep diri sebagai hipotesis adalah dengan teori, atau buku adalah perpustakaan. Sebuah contoh yang baik adalah berat badan diri schema, orang yang menganggap diri mereka lebih atau kurus, atau bagi mereka yang citra tubuh merupakan aspek konsep diri yang signifikan, dianggap skema sehubungan dengan berat badan. Untuk orang-orang berbagai sebaliknya peristiwa biasa - berbelanja, baju baru, makan di luar, atau pergi ke pantai - dapat memicu pikiran tentang diri. Sebaliknya, orang-orang yang tidak menganggap berat badan mereka sebagai bagian penting dari kehidupan mereka adalah skema-atribut itu.

Hal ini agak jelas bahwa diri adalah objek khusus dari kami perhatian . Apakah seseorang secara mental difokuskan pada memori , sebuah percakapan , bau busuk, lagu yang terjebak di kepala seseorang, atau kalimat ini, kesadaran seperti lampu sorot. Ini sorotan bisa bersinar hanya pada satu objek pada satu waktu, tetapi dapat beralih dengan cepat dari satu objek ke yang lain dan memproses informasi dari kesadaran.  Dalam sorotan ini diri adalah depan dan pusat: hal-hal yang berhubungan dengan diri sendiri memiliki sorotan lebih sering.

ABC diri itu adalah mempengaruhi, perilaku, dan kognisi. Sebuah pertanyaan (atau emosional) afektif: Bagaimana orang mengevaluasi diri, meningkatkan citra diri mereka, dan memelihara rasa aman identitas? Sebuah pertanyaan perilaku: Bagaimana orang mengatur tindakan mereka sendiri dan menampilkan diri kepada orang lain sesuai dengan tuntutan interpersonal? Sebuah kognitif pertanyaan: Bagaimana individu menjadi diri mereka sendiri, membangun konsep diri, dan menjunjung tinggi rasa stabil identitas?

Peramalan Afektif adalah proses memprediksi bagaimana seseorang akan merasa dalam menanggapi masa emosional peristiwa. Studi yang dilakukan oleh Timothy Wilson dan Daniel Gilbert pada tahun 2003 telah menunjukkan bahwa orang melebih-lebihkan kekuatan reaksi terhadap diantisipasi peristiwa kehidupan yang positif dan negatif yang mereka benar-benar merasa ketika acara tidak terjadi.

Ada banyak teori tentang persepsi perilaku kita sendiri. (1972) Daryl Bem diri-persepsi teori menyatakan bahwa ketika isyarat internal yang sulit untuk menafsirkan, orang mendapatkan wawasan diri dengan mengamati perilaku mereka sendiri.  Leon Festinger 's 1.954 teori perbandingan sosial adalah bahwa orang mengevaluasi kemampuan mereka sendiri dan pendapat dengan membandingkan diri mereka dengan orang lain ketika mereka tidak yakin tentang kemampuan mereka sendiri atau pendapat.  Ada juga hipotesis umpan balik wajah : bahwa perubahan dalam ekspresi wajah dapat menyebabkan perubahan yang sesuai dalam emosi. : 56

Bidang psikologi sosial dan kepribadian telah bergabung selama bertahun-tahun, dan psikologi sosial telah mengembangkan minat dalam diri terkait fenomena. Berbeda dengan teori kepribadian tradisional, bagaimanapun, psikolog sosial menempatkan penekanan lebih besar pada kognisi daripada sifat. Banyak penelitian berfokus pada konsep diri , yang adalah pemahaman seseorang tentang nya atau dirinya. Konsep diri sering dibagi menjadi komponen kognitif, yang dikenal sebagai skema diri, dan komponen evaluatif, harga diri. Kebutuhan untuk menjaga kesehatan diri diakui sebagai manusia utama motivasi dalam bidang psikologi sosial.

Self-efficacy keyakinan yang terkait dengan skema diri. Ini adalah harapan bahwa kinerja pada beberapa tugas akan efektif dan sukses. Psikolog sosial juga belajar seperti diri-proses yang berhubungan dengan kontrol diri dan self-presentasi .

Orang mengembangkan diri mereka konsep dengan cara bervariasi, termasuk introspeksi , umpan balik dari orang lain, persepsi diri , dan perbandingan sosial. Dengan dibandingkan dengan orang lain yang relevan, orang memperoleh informasi tentang diri mereka sendiri, dan mereka membuat kesimpulan yang relevan dengan harga diri. Perbandingan sosial dapat berupa "atas" atau "bawah", yaitu, perbandingan untuk orang-orang yang baik lebih tinggi dalam status atau kemampuan, atau lebih rendah dalam status atau kemampuan. Perbandingan Downward sering dibuat dalam rangka untuk meningkatkan harga diri.

Persepsi diri adalah bentuk khusus dari atribusi yang melibatkan membuat kesimpulan tentang diri setelah mengamati perilaku sendiri. Psikolog telah menemukan bahwa imbalan ekstrinsik terlalu banyak (misalnya uang) cenderung mengurangi motivasi intrinsik melalui proses persepsi diri, sebuah fenomena yang dikenal sebagai overjustification . Perhatian orang diarahkan ke pahala dan mereka kehilangan minat dalam tugas ketika pahala tidak lagi ditawarkan. Ini merupakan pengecualian penting untuk penguatan teori.

Kognitif disonansi


Disonansi kognitif adalah perasaan tidak menyenangkan gairah disebabkan oleh memperhatikan ketidakkonsistenan antara kognisi seseorang. ini kognisi bertentangan mungkin sikap, keyakinan , atau kesadaran seseorang dari perilaku seseorang. Teori disonansi kognitif mengusulkan bahwa orang memiliki dorongan motivasi untuk mengurangi disonansi dengan mengubah sikap mereka, keyakinan, dan perilaku, atau dengan membenarkan atau rasionalisasi sikap mereka, keyakinan, dan perilaku. teori disonansi kognitif adalah salah satu teori yang paling berpengaruh dan dipelajari secara ekstensif dalam psikologi sosial.

Teori disonansi kognitif pada awalnya dikembangkan sebagai teori perubahan sikap, tetapi sekarang dianggap sebagai teori konsep diri oleh para psikolog sosial. Disonansi kuat ketika ketidaksesuaian telah melihat antara konsep diri seseorang dan perilaku seseorang, misalnya, melakukan sesuatu yang membuat seseorang malu , hal ini dapat mengakibatkan pembenaran diri sebagai upaya individu untuk menghadapi ancaman tersebut. Disonansi kognitif biasanya mengarah ke perubahan sikap, perubahan perilaku, self-penegasan, atau rasionalisasi perilaku.


Pengaruh Sosial

Pengaruh sosial mengacu pada cara orang mengubah pikiran, perasaan, dan perilaku orang lain. Seperti studi sikap, itu adalah topik inti tradisional dalam psikologi sosial. Bahkan, penelitian tentang pengaruh sosial jauh tumpang tindih dengan penelitian tentang sikap dan persuasi. Pengaruh sosial juga terkait erat dengan studi dinamika kelompok, sebagai prinsip yang paling pengaruh yang kuat ketika mereka mengambil tempat dalam kelompok sosial.

Kesesuaian secara umum didefinisikan sebagai kecenderungan untuk bertindak atau berpikir seperti anggota lain dari grup. Sifat kelompok (keahlian, status, dan kesamaan anggota), kebulatan suara , kohesi , sebelum komitmen , akuntabilitas kepada kelompok, dan budaya bantuan semua untuk menentukan tingkat kesesuaian pada individu. Kesesuaian biasanya dipandang sebagai kecenderungan negatif dalam budaya Amerika, tetapi sejumlah kesesuaian yang adaptif dalam beberapa situasi, seperti ketidaksesuaian dalam situasi yang lain.

Yang garis sesuai dengan baris pertama, A, B, atau C? Dalam percobaan sesuai Asch , orang sering mengikuti putusan mayoritas, bahkan ketika mayoritas adalah (obyektif) yang salah.

Dua alasan utama sesuai yang normatif pengaruh, kecenderungan untuk menyesuaikan untuk mendapatkan penerimaan sosial, dan menghindari penolakan sosial atau konflik, seperti dalam tekanan teman sebaya , pengaruh dan informasi, yang didasarkan pada keinginan untuk memperoleh informasi yang berguna melalui kesesuaian, dan dengan demikian mencapai hasil yang benar atau sesuai. pengaruh Minoritas adalah sejauh mana sebuah faksi kecil dalam kelompok mempengaruhi kelompok selama pengambilan keputusan. (Perhatikan bahwa ini mengacu pada posisi minoritas pada beberapa masalah, bukan etnis minoritas .) pengaruh mereka terutama informasi dan tergantung pada kepatuhan yang konsisten ke posisi dan konsistensi di antara mereka sendiri. Reaktansi adalah kecenderungan untuk menyatakan diri sendiri dengan melakukan kebalikan dari apa yang diharapkan. Fenomena ini juga dikenal sebagai anticonformity dan tampaknya lebih sering terjadi pada pria dibandingkan pada wanita, dan di Afrika-Amerika daripada di Kaukasia.

Ada dua bidang utama lain dari penelitian pengaruh sosial. Kepatuhan mengacu pada setiap perubahan perilaku yang disebabkan oleh permintaan atau saran dari orang lain. The -Foot di-pintu-teknik adalah metode di mana kepatuhan pembujuk permintaan bantuan kecil dan kemudian menindaklanjuti dengan meminta bantuan yang lebih besar, misalnya, meminta waktu dan kemudian meminta sepuluh dolar. Sebuah trik yang terkait adalah Umpan dan beralih . Bentuk utama ketiga dari pengaruh sosial adalah ketaatan , ini adalah perubahan perilaku yang merupakan hasil dari perintah langsung atau perintah dari orang lain. Ketaatan sebagai bentuk kepatuhan secara dramatis disorot oleh studi Milgram , dimana orang-orang yang siap untuk mengelola guncangan seseorang dalam kesulitan pada perintah peneliti. 

Yang berbeda jenis pengaruh sosial adalah self-fulfilling prophecy . Ini adalah prediksi bahwa, dalam sedang dibuat, benar-benar menyebabkan dirinya menjadi kenyataan. Misalnya, di pasar saham , jika secara luas diyakini bahwa kecelakaan sudah dekat, investor akan kehilangan kepercayaan, menjual sebagian besar saham mereka, dan dengan demikian benar-benar menyebabkan kecelakaan. Demikian pula, orang mungkin mengharapkan permusuhan pada orang lain dan benar-benar mendorong permusuhan ini dengan perilaku mereka sendiri.

Dinamika kelompok


Sebuah kelompok dapat didefinisikan sebagai dua atau lebih individu yang saling terhubung satu sama lain dengan hubungan sosial . Grup cenderung berinteraksi, mempengaruhi satu sama lain, dan berbagi identitas umum. Mereka memiliki sejumlah kualitas yang muncul yang membedakan mereka dari agregat :
Norma : aturan implisit dan harapan bagi anggota kelompok untuk mengikuti, misalnya mengucapkan terima kasih, berjabat tangan.
Peran : aturan implisit dan harapan untuk anggota tertentu dalam kelompok, misalnya saudara tertua, yang mungkin memiliki tanggung jawab tambahan dalam keluarga.
Hubungan : Pola menyukai dalam kelompok, dan juga perbedaan prestise atau status, misalnya, pemimpin, orang yang populer.

Sementara kelompok dan agregat berbagi sedikit atau tidak ada fitur ini, dan tidak memenuhi syarat sebagai kelompok sosial yang benar. Orang-orang menunggu dalam antrean untuk mendapatkan di bus, misalnya, tidak merupakan grup. 

Grup yang penting bukan hanya karena mereka menawarkan dukungan sosial, sumber daya, dan rasa memiliki, tetapi karena mereka melengkapi individu konsep diri. Untuk sebagian besar, manusia mendefinisikan diri mereka dengan keanggotaan kelompok yang membentuk mereka identitas sosial . Identitas sosial bersama individu dalam suatu kelompok mempengaruhi perilaku antarkelompok, cara di mana kelompok bersikap terhadap dan memahami satu sama lain. Persepsi dan perilaku pada gilirannya menentukan identitas sosial individu dalam kelompok berinteraksi. Kecenderungan untuk menentukan diri sendiri dengan keanggotaan kelompok mengarah pada diskriminasi antar kelompok, yang melibatkan persepsi yang menguntungkan dan perilaku diarahkan dalam kelompoknya, namun persepsi negatif dan perilaku diarahkan terhadap kelompok luar. antar golongan diskriminasi mengarah pada prasangka dan stereotip , sedangkan proses fasilitasi sosial dan polarisasi kelompok mendorong perilaku ekstrem terhadap kelompok-keluar.

Grup sering moderat dan meningkatkan pengambilan keputusan, dan sering diandalkan untuk manfaat ini, seperti di komite dan juri. Sejumlah kelompok bias, bagaimanapun, dapat mengganggu pengambilan keputusan yang efektif. Sebagai contoh, kelompok polarisasi, sebelumnya dikenal sebagai "pergeseran berisiko," terjadi ketika orang polarisasi pandangan mereka ke arah yang lebih ekstrim setelah diskusi kelompok. Lebih bermasalah adalah fenomena groupthink . Ini adalah cacat pemikiran kolektif yang ditandai dengan konsensus prematur atau asumsi yang salah konsensus, yang disebabkan oleh anggota kelompok gagal untuk mempromosikan pandangan yang tidak konsisten dengan pandangan anggota lain. Groupthink terjadi dalam berbagai situasi, termasuk isolasi kelompok dan kehadiran seorang pemimpin direktif tinggi. Janis menawarkan 1961 Bay of Pigs Invasion sebagai kasus sejarah groupthink. 

Grup juga mempengaruhi kinerja dan produktivitas . Fasilitasi sosial, misalnya, adalah kecenderungan untuk bekerja lebih keras dan lebih cepat di hadapan orang lain. Fasilitasi sosial meningkatkan kemungkinan respon yang dominan 's, yang cenderung untuk meningkatkan kinerja pada tugas-tugas sederhana dan mengurangi pada tugas-tugas kompleks. Sebaliknya, santai sosial adalah kecenderungan individu untuk mengendur ketika bekerja dalam kelompok. Santai sosial umum ketika tugas dianggap tidak penting dan kontribusi individu tidak mudah untuk melihat. 

Psikolog sosial mempelajari kelompok-terkait (kolektif) fenomena seperti perilaku orang banyak . Sebuah konsep penting di daerah ini adalah deindividuation , keadaan berkurangnya kesadaran diri yang dapat disebabkan oleh perasaan anonimitas. Deindividuation dikaitkan dengan perilaku liar dan kadang-kadang berbahaya. Hal ini sering terjadi pada orang banyak dan massa, tetapi juga dapat disebabkan oleh menyamar, seragam, alkohol, lingkungan yang gelap, atau anonimitas online. 

Hubungan dengan orang lain


Psikolog sosial yang tertarik pada pertanyaan mengapa orang kadang-kadang bertindak prososial cara (membantu, menyukai, mencintai atau orang lain), tapi di lain waktu bertindak dengan cara yang antisosial (permusuhan, agresi, atau prasangka terhadap orang lain). 

Agresi dapat didefinisikan sebagai perilaku yang dimaksudkan untuk menyakiti manusia lain agresi bermusuhan disertai dengan emosi yang kuat, terutama kemarahan:. Merugikan orang lain adalah tujuan agresi Instrumental hanya sarana untuk mencapai tujuan:. Merugikan orang tersebut digunakan untuk mendapatkan beberapa tujuan lainnya, seperti uang. Penelitian menunjukkan bahwa ada banyak penyebab agresi, termasuk faktor-faktor biologis seperti testosteron [ meragukan - mendiskusikan ] dan faktor lingkungan, seperti pembelajaran sosial . Faktor situasional langsung seperti frustrasi juga penting dalam memicu respon agresif. 

Meskipun kekerasan merupakan kenyataan hidup, orang juga mampu saling membantu, orang asing lain bahkan lengkap dalam keadaan darurat. Penelitian menunjukkan bahwa altruisme terjadi ketika seseorang merasa empati bagi individu lain, bahkan tanpa adanya motif-motif lain. Namun, menurut efek pengamat, kemungkinan menerima bantuan dalam situasi darurat tetes sebagai meningkatnya jumlah pengamat; ini disebabkan baik kesesuaian dan difusi tanggung jawab , kecenderungan orang untuk merasa kurang bertanggung jawab secara pribadi ketika orang lain di sekitar.

Psikolog sosial mempelajari interaksi dalam kelompok , dan antara kedua kelompok dan individu.

Tarik Interpersonal


Sebuah wilayah utama dalam studi hubungan masyarakat satu sama lain adalah atraksi interpersonal. Hal ini mengacu pada semua kekuatan yang memimpin orang-orang untuk saling menyukai, membangun hubungan, dan (dalam beberapa kasus) jatuh cinta . Prinsip-prinsip umum Beberapa tarik telah ditemukan oleh para psikolog sosial, namun masih banyak terus bereksperimen dan melakukan penelitian untuk mengetahui lebih lanjut. Salah satu faktor yang paling penting dalam daya tarik interpersonal adalah betapa miripnya dua orang tertentu yang. Dua lebih mirip orang dalam sikap umum, latar belakang, lingkungan, pandangan dunia, dan sifat-sifat lainnya, daya tarik lebih mungkin adalah mungkin. Berlawanan dengan pendapat umum, berlawanan biasanya tidak menarik.

Daya tarik fisik merupakan elemen penting dari hubungan romantis, terutama pada tahap awal ditandai oleh tingginya tingkat gairah . Kemudian, kesamaan dan faktor lainnya kompatibilitas menjadi lebih penting, dan jenis pengalaman cinta orang bergeser dari bersemangat untuk companionate. Robert Sternberg telah menyarankan bahwa sebenarnya ada tiga komponen cinta:. keintiman, gairah, dan komitmen. Ketika dua (atau lebih) orang mengalami ketiga, mereka dikatakan dalam keadaan cinta yang sempurna.

Menurut teori pertukaran sosial , hubungan yang didasarkan pada pilihan rasional dan analisis biaya-manfaat. Jika biaya satu mitra mulai lebih besar daripada manfaat nya, orang itu dapat meninggalkan hubungan, terutama jika ada alternatif yang baik tersedia. Teori ini mirip dengan prinsip minimax diusulkan oleh matematikawan dan ekonom (meskipun fakta bahwa hubungan manusia tidak zero-sum game ). Dengan waktu, hubungan jangka panjang cenderung menjadi komunal bukan hanya didasarkan pada pertukaran. 

Penelitian


Psikologi sosial adalah empiris ilmu yang mencoba untuk menjawab pertanyaan tentang perilaku manusia dengan hipotesis pengujian, baik di laboratorium maupun di lapangan. Perhatian untuk pengambilan sampel, desain penelitian, dan analisis statistik penting, hasilnya diterbitkan dalam jurnal peer seperti Journal of Experimental Social Psychology , Psikologi Kepribadian dan Sosial Buletin dan Jurnal Psikologi Kepribadian dan Sosial . Studi psikologi sosial juga muncul dalam jurnal ilmu pengetahuan umum seperti Psychological Science dan Ilmu .

Metode eksperimental melibatkan peneliti mengubah variabel dalam lingkungan dan mengukur efek pada variabel lain. Sebuah contoh akan memungkinkan dua kelompok anak-anak untuk bermain videogame kekerasan atau tanpa kekerasan, dan kemudian mengamati tingkat berikutnya mereka selama agresi bebas bermain periode. Sebuah percobaan yang sah dikendalikan dan menggunakan tugas acak .

Metode korelasional meneliti hubungan statistik antara dua variabel alami. Misalnya, orang bisa berkorelasi jumlah anak televisi kekerasan menonton di rumah dengan jumlah insiden kekerasan anak-anak berpartisipasi di sekolah. Perhatikan bahwa studi ini tidak membuktikan bahwa TV kekerasan menyebabkan agresi pada anak-anak: sangat mungkin bahwa anak-anak yang agresif memilih untuk menonton TV lebih kekerasan.

Metode observasi yang murni deskriptif dan termasuk observasi naturalistik , "dibikin" observasi, observasi partisipan, dan analisis arsip. Ini adalah kurang umum dalam psikologi sosial, tetapi kadang-kadang digunakan ketika pertama kali menyelidiki fenomena. Sebuah contoh akan diam-diam mengamati anak-anak di taman bermain (dengan kamera video, mungkin) dan mencatat jumlah dan jenis tindakan agresif yang ditampilkan.

Bila mungkin, psikolog sosial bergantung pada eksperimen terkontrol. Percobaan terkontrol memerlukan manipulasi dari satu atau lebih variabel independen untuk meneliti efek pada variabel dependen . Percobaan berguna dalam psikologi sosial karena mereka tinggi validitas internal , yang berarti bahwa mereka bebas dari pengaruh pembaur variabel atau asing, sehingga lebih mungkin untuk secara akurat menunjukkan hubungan sebab akibat. Namun, sampel kecil yang digunakan dalam percobaan terkontrol biasanya rendah validitas eksternal , atau sejauh mana hasilnya dapat digeneralisasi untuk populasi yang lebih besar. Biasanya ada trade-off antara kontrol eksperimental ( validitas internal ) dan mampu generalisasi ke populasi ( validitas eksternal ).

Karena biasanya tidak mungkin untuk menguji setiap orang, penelitian cenderung dilakukan pada sampel orang dari luas populasi . Psikolog sosial sering menggunakan survei penelitian ketika mereka tertarik pada hasil yang tinggi dalam validitas eksternal. Survei menggunakan berbagai bentuk random sampling untuk mendapatkan sampel responden yang mewakili populasi. Jenis penelitian ini biasanya deskriptif atau korelasional karena tidak ada kontrol atas variabel eksperimental. Namun, metode statistik baru seperti model persamaan struktural yang digunakan untuk menguji hubungan kausal potensial dalam jenis data. 

Apapun metode yang digunakan, adalah penting untuk mengevaluasi hipotesis penelitian menggunakan hasil, baik membenarkan atau menolak prediksi semula. Psikolog sosial menggunakan statistik dan pengujian probabilitas untuk menilai hasil mereka, ini menentukan signifikan . temuan sebagai kurang dari 5% mungkin karena kebetulan [ rujukan? ] ulangan penting, untuk memastikan bahwa hasilnya adalah valid dan bukan karena kebetulan, atau beberapa fitur dari sampel tertentu. positif palsu kesimpulan, sering dihasilkan dari tekanan untuk mempublikasikan atau penulis sendiri bias konfirmasi , adalah bahaya di lapangan. 

Etika


Tujuan dari psikologi sosial adalah untuk memahami kognisi dan perilaku mereka alami terjadi dalam konteks sosial, tetapi Tindakan mengamati orang dapat mempengaruhi dan mengubah perilaku mereka. Untuk alasan ini, banyak eksperimen psikologi sosial menggunakan penipuan untuk menyembunyikan atau mengubah aspek-aspek tertentu dari penelitian. Penipuan dapat mencakup cerita sampul palsu, peserta palsu (dikenal sebagai sekutu atau antek), umpan balik palsu yang diberikan kepada peserta, dan sebagainya. 

Praktek penipuan telah ditantang oleh beberapa psikolog yang berpendapat bahwa penipuan dalam keadaan apapun tidak etis, dan bahwa strategi penelitian lainnya (misalnya, bermain peran ) harus digunakan sebagai gantinya. Sayangnya, penelitian telah menunjukkan bahwa bermain peran penelitian tidak menghasilkan hasil yang sama sebagai studi penipuan dan ini telah meragukan validitas mereka. Selain penipuan, peneliti telah kadang-kadang menempatkan orang ke dalam situasi yang berpotensi tidak nyaman atau memalukan ( misalnya, percobaan Milgram dan percobaan penjara Stanford ), dan hal ini juga telah dikritik karena alasan etis.

Untuk melindungi hak-hak dan kesejahteraan peserta penelitian, dan pada saat yang sama menemukan hasil yang berarti dan wawasan ke dalam perilaku manusia, hampir semua penelitian psikologi sosial harus lulus etika proses review. Pada sebagian besar perguruan tinggi dan universitas, ini dilakukan oleh komite etika atau Institutional Review Board. Kelompok ini membahas penelitian yang diusulkan untuk memastikan bahwa tidak ada salahnya kemungkinan akan dilakukan kepada para peserta, dan bahwa manfaat penelitian lebih besar daripada risiko yang mungkin atau ketidaknyamanan kepada orang-orang mengambil bagian dalam studi ini.

Selain itu, proses informed consent sering digunakan untuk memastikan bahwa relawan tahu apa yang akan terjadi dalam percobaan [ klarifikasi diperlukan ] dan memahami bahwa mereka diizinkan untuk berhenti percobaan setiap saat. Sebuah pembekalan biasanya dilakukan pada kesimpulan percobaan dalam rangka untuk mengungkapkan penipuan yang digunakan dan umumnya memastikan bahwa peserta terluka oleh prosedur. Hari ini, sebagian besar penelitian dalam psikologi sosial tidak melibatkan resiko lebih bahaya daripada yang dapat diharapkan dari tes psikologi rutin atau kegiatan normal sehari-hari. 
percobaan Terkenal

The Percobaan Milgram : Peneliti (E) membujuk peserta (T) untuk memberikan apa yang peserta percaya adalah kejutan listrik menyakitkan untuk peserta lain (L), yang sebenarnya adalah seorang aktor. Banyak peserta terus memberikan guncangan meskipun permohonan belas kasihan dari aktor.

Para percobaan sesuai Asch menunjukkan kekuatan kesesuaian dalam kelompok-kelompok kecil dengan tugas estimasi garis yang dirancang untuk menjadi sangat mudah. ​​Pada lebih dari sepertiga dari uji coba, peserta serupa dengan mayoritas, meskipun putusan mayoritas adalah jelas salah . Tujuh puluh lima persen dari peserta sesuai setidaknya sekali selama percobaan.

Muzafer Sherif Percobaan Gua 's Perampok' anak laki-laki dibagi menjadi dua kelompok bersaing untuk menjelajahi berapa banyak permusuhan dan agresi akan muncul. Penjelasan Sherif hasil dikenal sebagai teori konflik kelompok yang realistis, karena konflik antarkelompok diinduksi melalui kompetisi atas sumber daya. Mendorong kerjasama dan tujuan atasan kemudian terbalik efek ini.

Dalam percobaan disonansi kognitif Leon Festinger, peserta diminta untuk melakukan tugas yang membosankan. Mereka dibagi menjadi 2 kelompok dan diberi dua skala upah yang berbeda. Pada akhir studi, beberapa peserta dibayar $ 1 untuk mengatakan bahwa mereka menikmati tugas dan kelompok lain peserta dibayar $ 20 untuk mengatakan kebohongan yang sama. Kelompok pertama ($ 1) kemudian melaporkan menyukai tugas lebih baik daripada kelompok kedua ($ 20). Penjelasan Festinger adalah bahwa orang dibenarkan kebohongan mereka dengan mengubah sikap mereka sebelumnya tidak menguntungkan tentang tugas. 

Salah satu eksperimen yang paling penting dalam psikologi sosial adalah percobaan Milgram , yang mempelajari seberapa jauh orang akan pergi untuk mematuhi sebuah otoritas angka. Menyusul peristiwa Holocaust dalam Perang Dunia II, penelitian menunjukkan bahwa (sebagian) warga Amerika yang normal mampu mengikuti perintah dari otoritas bahkan ketika mereka percaya bahwa mereka menyebabkan orang tidak bersalah menderita. 

Albert Bandura 's percobaan boneka Bobo menunjukkan bagaimana agresi dipelajari oleh imitasi . Ini adalah salah satu dari studi pertama dalam antrean panjang penelitian menunjukkan bagaimana paparan kekerasan media menyebabkan agresif perilaku dalam pengamat.

Dalam studi penjara Stanford , oleh Philip Zimbardo , latihan simulasi antara tahanan dan penjaga mahasiswa menunjukkan bagaimana orang-orang yang jauh akan mengikuti peran diadopsi. Hanya dalam beberapa hari, "penjaga" menjadi brutal dan kejam, dan para tahanan menjadi sengsara dan compliant. Ini awalnya dikatakan menjadi sebuah demonstrasi penting dari kekuatan situasi sosial langsung dan kapasitasnya untuk membanjiri ciri-ciri kepribadian yang normal. Namun, sampai hari ini, masih soal pertengkaran apa kesimpulan dapat diambil dari studi ini. Sebagai contoh, telah menunjukkan bahwa peserta seleksi mandiri mungkin telah mempengaruhi peserta 'perilaku, dan bahwa peserta kepribadian dipengaruhi reaksi mereka dalam berbagai cara, termasuk berapa lama mereka memilih untuk tetap dalam penelitian. Salah satu revisitations empiris yang paling terpadu dari tema yang diangkat oleh Zimbardo datang dengan tahun 2002 studi penjara BBC

Sejarah


Disiplin psikologi sosial dimulai di Amerika Serikat pada awal abad ke-20. Studi pertama yang diterbitkan di daerah ini adalah sebuah percobaan pada tahun 1898 oleh Triplett Norman pada fenomena fasilitasi sosial. Selama tahun 1930-an, banyak Gestalt psikolog, terutama Kurt Lewin, melarikan diri ke Amerika Serikat dari Nazi Jerman. Mereka berperan dalam mengembangkan lapangan sebagai sesuatu yang terpisah dari perilaku dan psikoanalitik sekolah yang dominan selama waktu itu, dan psikologi sosial selalu mempertahankan warisan kepentingan mereka dalam persepsi dan kognisi . Sikap dan kelompok kecil fenomena adalah topik yang paling sering dipelajari di era ini. 

Selama Perang Dunia II, psikolog sosial yang mempelajari persuasi dan propaganda bagi militer AS. Setelah perang, peneliti menjadi tertarik dalam berbagai masalah sosial, termasuk jenis kelamin dan masalah prasangka rasial . Paling penting, mengungkapkan, dan perdebatan dari mereka semua adalah Stanley Milgram percobaan kejutan pada ketaatan kepada otoritas. Pada tahun enam puluhan, ada minat yang tumbuh di topik baru, seperti disonansi kognitif , intervensi pengamat , dan agresi . Pada 1970-an, bagaimanapun, psikologi sosial di Amerika telah mencapai krisis. Ada perdebatan sengit atas etika eksperimen laboratorium, apakah benar-benar meramalkan sikap perilaku, dan berapa banyak ilmu bisa dilakukan dalam konteks budaya. Ini juga waktu ketika radikal situationist pendekatan menantang relevansi diri dan kepribadian dalam psikologi. 

Psikologi sosial mencapai tingkat yang lebih matang di kedua teori dan metode selama tahun 1980 dan 1990-an. Hati-hati standar etika sekarang mengatur penelitian. Kemajemukan dan multikultural perspektif telah muncul. Peneliti modern tertarik pada fenomena banyak, tapi atribusi , kognisi sosial , dan konsep diri mungkin adalah daerah terbesar pertumbuhan dalam beberapa tahun terakhir. Psikolog sosial juga telah mempertahankan kepentingan mereka diterapkan dengan kontribusi dalam kesehatan , lingkungan , dan psikologi hukum

Sikap

Dalam psikologi sosial, sikap didefinisikan sebagai belajar, evaluasi global dari orang, benda, tempat, atau masalah yang mempengaruhi pikiran dan tindakan. Masukan lebih sederhana, sikap adalah ekspresi dasar persetujuan atau ketidaksetujuan, atau favorability unfavorability, atau sebagai Bem meletakkannya, suka dan tidak suka. Contohnya, menyukai es krim cokelat, yang menentang aborsi, atau mendukung nilai-nilai dari suatu partai politik tertentu.

Psikolog sosial telah mempelajari pembentukan sikap, struktur sikap, perubahan sikap, fungsi sikap, dan hubungan antara sikap dan perilaku. Karena orang-orang yang dipengaruhi oleh situasi, sikap umum tidak selalu prediktor yang baik dari perilaku tertentu. Untuk berbagai alasan, seseorang dapat menghargai lingkungan tetapi tidak mendaur ulang kaleng pada hari tertentu. Sikap yang baik diingat dan pusat untuk kami konsep diri , bagaimanapun, lebih cenderung mengarah pada perilaku, dan tindakan dari sikap umum yang memprediksi pola perilaku dari waktu ke waktu. 

Penelitian baru-baru ini banyak pada sikap adalah pada perbedaan antara tradisional, dilaporkan sendiri langkah-langkah sikap dan sikap "implisit" atau tidak sadar. Misalnya, percobaan  mengguna kan Uji Asosiasi implisit telah menemukan bahwa orang sering menunjukkan bias terhadap ras lain, bahkan ketika tanggapan mereka mengungkapkan pikiran yang sama. Satu studi menemukan bahwa sikap eksplisit berkorelasi dengan perilaku verbal dalam interaksi antar, sedangkan sikap implisit berkorelasi dengan perilaku nonverbal. 

Satu hipotesis tentang bagaimana sikap terbentuk, pertama kali disampaikan oleh Abraham Tesser pada tahun 1983, adalah bahwa suka dan tidak suka yang kuat berakar dalam genetik kita make-up. Tesser berspekulasi bahwa individu cenderung untuk memiliki sikap yang kuat tertentu sebagai akibat dari fisik, sensorik, dan bawaan keterampilan kognitif, temperamen, dan kepribadian. Apapun disposisi alam memilih untuk memberi kita, sikap kita yang paling berharga sering terbentuk sebagai akibat dari paparan obyek sikap, sejarah penghargaan dan hukuman, sikap bahwa orang tua kita, teman-teman, dan musuh mengungkapkan, konteks sosial dan budaya di mana kita hidup, dan jenis-jenis pengalaman yang kita miliki. Jelas, sikap terbentuk melalui proses dasar pembelajaran. Sejumlah penelitian telah menunjukkan bahwa orang dapat membentuk sikap positif dan negatif yang kuat terhadap benda netral yang dalam beberapa cara terkait dengan rangsangan emosional.

Sikap juga terlibat di daerah lain beberapa disiplin, seperti kesesuaian , atraksi interpersonal , persepsi sosial, dan prasangka .

Persuasi


Topik persuasi telah menerima banyak perhatian dalam beberapa tahun terakhir. Persuasi adalah metode aktif pengaruh yang mencoba untuk membimbing orang menuju adopsi sikap, ide, atau perilaku dengan cara rasional atau emosional. Persuasi bergantung pada "banding" daripada tekanan kuat atau paksaan . Sejumlah variabel telah ditemukan untuk mempengaruhi proses persuasi, ini biasanya disajikan dalam lima kategori utama: yang mengatakan apa kepada siapa dan bagaimana. 
The Communicator , termasuk kredibilitas , keahlian , kepercayaan , dan daya tarik . The Pesan , termasuk berbagai tingkat alasan , emosi (seperti takut), argumen sisi satu sisi atau dua, dan jenis-jenis konten informasi. The Audience , termasuk berbagai demografi , ciri-ciri kepribadian , dan preferensi . The Channel atau Medium , termasuk, kata radio televisi dicetak,, internet, atau tatap muka interaksi.Konteks, termasuk lingkungan, dinamika kelompok, dan Pembukaan pesan. 

Dual-proses teori persuasi (seperti Model elaborasi kemungkinan ) menyatakan bahwa proses persuasif dimediasi oleh dua rute terpisah, pusat dan perifer. Rute utama persuasi yang lebih berbasis fakta dan hasil dalam perubahan lebih tahan lama, tetapi membutuhkan motivasi untuk memproses. Rute perifer lebih dangkal dan menghasilkan perubahan yang abadi lebih pendek, tetapi tidak memerlukan motivasi sebanyak untuk memproses. Contoh dari rute perifer persuasi mungkin seorang politisi menggunakan kerah pin bendera, tersenyum, dan memakai, kemeja bersih renyah. Perhatikan bahwa ini tidak memerlukan motivasi untuk menjadi persuasif, tetapi tidak harus berlangsung selama persuasi berdasarkan rute pusat. Jika politisi yang menguraikan apa yang mereka percaya, dan merekam suara mereka sebelumnya, ini akan menggunakan rute pusat, dan akan mengakibatkan perubahan lebih tahan lama, tetapi akan memerlukan banyak motivasi untuk proses.

Persuasi upaya yang mengandalkan media massa sering mengakibatkan kegagalan; ini adalah karena sikap masyarakat dan perilaku seringkali dibangun kebiasaan yang cenderung berubah-tahan. Kampanye komunikasi yang paling mungkin berhasil ketika mereka menggunakan karakter menghibur dan pesan, menyesuaikan pesan agar sesuai penonton, dan pesan ulangi seluruh saluran media yang relevan. Sebuah contoh dari kampanye media massa yang sangat efektif adalah Got Milk kampanye.

Kognisi Sosial


Kognisi sosial merupakan daerah berkembang dari psikologi sosial yang mempelajari bagaimana orang melihat, berpikir tentang, dan mengingat informasi tentang orang lain. Banyak penelitian bertumpu pada anggapan bahwa orang berpikir tentang (lainnya) orang berbeda dari non-sosial target. Pernyataan ini didukung oleh defisit kognitif sosial yang ditunjukkan oleh orang-orang dengan sindrom Williams dan autisme. Orang persepsi adalah penelitian tentang bagaimana orang-orang membentuk kesan dari orang lain. Studi tentang bagaimana orang-orang membentuk keyakinan tentang satu sama lain sementara berinteraksi dikenal sebagai persepsi interpersonal .

Sebuah topik penelitian utama dalam kognisi sosial adalah atribusi. Attributions adalah penjelasan yang kita buat untuk perilaku masyarakat, baik perilaku kita sendiri atau perilaku orang lain. Kita bisa menganggap lokus perilaku untuk baik faktor internal maupun eksternal. Sebuah atribusi, internal, atau disposisional memberikan perilaku penyebab yang berkaitan dengan sifat-sifat batin seperti kepribadian, karakter disposisi, atau kemampuan. Sebuah atribusi, eksternal, atau situasional melibatkan unsur situasional, seperti cuaca. : 111 Sebuah elemen kedua, atribusi, ascribes penyebab perilaku faktor baik stabil atau tidak stabil. Akhirnya, kami juga atribut penyebab perilaku baik faktor dikontrol atau terkendali.

Banyak bias dalam proses atribusi telah ditemukan. Misalnya, kesalahan atribusi mendasar adalah kecenderungan untuk membuat atribusi disposisional untuk perilaku, overestimating pengaruh kepribadian dan meremehkan pengaruh situasi. Perbedaan aktor-pengamat adalah penyempurnaan dari bias ini, kecenderungan untuk membuat atribusi disposisional untuk perilaku orang lain dan atribusi situasional kita sendiri.  The Bias melayani diri sendiri adalah kecenderungan untuk atribut penyebab disposisional untuk keberhasilan, dan penyebab situasional untuk kegagalan, terutama ketika harga diri terancam. Hal ini menyebabkan asumsi keberhasilan seseorang berasal dari sifat-sifat bawaan, dan kegagalan seseorang adalah karena situasi, termasuk orang lain. Cara lain orang melindungi diri mereka adalah dengan percaya di dunia yang adil , menyalahkan korban atas penderitaan mereka, dan membuat atribusi defensif, yang menjelaskan perilaku kita dengan cara yang membela kita dari perasaan kerentanan dan kematian. Para peneliti telah menemukan bahwa agak depresi individu sering kekurangan bias ini dan benar-benar memiliki persepsi yang lebih realistis dari realitas (yang diukur dengan pendapat orang lain).

Heuristik adalah jalan pintas kognitif. Alih-alih menimbang semua bukti ketika membuat keputusan, orang mengandalkan heuristik untuk menghemat waktu dan energi. The heuristik ketersediaan terjadi ketika orang memperkirakan probabilitas dari hasil didasarkan pada betapa mudahnya adalah hasil yang dibayangkan. Dengan demikian, kemungkinan hidup atau sangat berkesan akan dianggap lebih mungkin dibandingkan mereka yang lebih sulit untuk gambar atau sulit dipahami, sehingga bias kognitif yang sesuai. The heuristik keterwakilan adalah cara pintas yang digunakan orang untuk mengkategorikan sesuatu yang didasarkan pada seberapa mirip itu adalah untuk prototipe yang mereka tahu. : 63 bias lainnya Sejumlah telah ditemukan oleh para peneliti kognisi sosial. The bias hindsight adalah memori palsu peristiwa telah diprediksi, atau berlebihan dari prediksi yang sebenarnya, setelah menyadari hasilnya. The konfirmasi bias adalah jenis bias yang mengarah pada kecenderungan untuk mencari, atau menafsirkan informasi dengan cara yang menegaskan prasangka seseorang.

Konsep lain kunci dalam kognisi sosial adalah asumsi bahwa realitas terlalu kompleks untuk dengan mudah membedakan. Sebagai hasilnya, kita cenderung untuk melihat dunia menurut skema disederhanakan atau gambar realitas. Schemas adalah representasi mental yang umum yang mengatur pengetahuan dan pengolahan panduan informasi. Schemas sering beroperasi secara otomatis dan tidak sengaja, dan dapat menyebabkan bias dalam persepsi dan memori. Harapan dari skema dapat membawa kita untuk melihat sesuatu yang tidak ada. Salah satu percobaan menemukan bahwa orang lebih cenderung misperceive senjata di tangan seorang pria kulit hitam dibandingkan orang kulit putih.  ini jenis skema sebenarnya adalah sebuah stereotip , satu set umum keyakinan tentang suatu kelompok masyarakat tertentu (bila salah , sebuah kesalahan atribusi utama ). Stereotip sering berkaitan dengan sikap negatif atau preferensial (prasangka) dan perilaku ( diskriminasi ). Skema untuk perilaku (misalnya, pergi ke restoran, mencuci) dikenal sebagai script. 

Konsep Diri


Konsep diri adalah istilah yang mengacu pada jumlah seluruh keyakinan bahwa orang miliki tentang diri mereka sendiri. Namun, apa yang secara spesifik apakah konsep diri terdiri dari? Menurut Markus Hazel (1977), konsep diri terdiri dari molekul kognitif disebut self-skema - keyakinan bahwa orang miliki tentang diri mereka sendiri bahwa panduan pengolahan mandiri informasi [. klarifikasi diperlukan ] Self-skema adalah untuk individu Total konsep diri sebagai hipotesis adalah dengan teori, atau buku adalah perpustakaan. Sebuah contoh yang baik adalah berat badan diri schema, orang yang menganggap diri mereka lebih atau kurus, atau bagi mereka yang citra tubuh merupakan aspek konsep diri yang signifikan, dianggap skema sehubungan dengan berat badan. Untuk orang-orang berbagai sebaliknya peristiwa biasa - berbelanja, baju baru, makan di luar, atau pergi ke pantai - dapat memicu pikiran tentang diri. Sebaliknya, orang-orang yang tidak menganggap berat badan mereka sebagai bagian penting dari kehidupan mereka adalah skema-atribut itu. 

Hal ini agak jelas bahwa diri adalah objek khusus dari kami perhatian . Apakah seseorang secara mental difokuskan pada memori , sebuah percakapan , bau busuk, lagu yang terjebak di kepala seseorang, atau kalimat ini, kesadaran seperti lampu sorot. Ini sorotan bisa bersinar hanya pada satu objek pada satu waktu, tetapi dapat beralih dengan cepat dari satu objek ke yang lain dan memproses informasi dari kesadaran. Dalam sorotan ini diri adalah depan dan pusat: hal-hal yang berhubungan dengan diri sendiri memiliki sorotan lebih sering. 

ABC diri itu adalah mempengaruhi, perilaku, dan kognisi. Sebuah pertanyaan (atau emosional) afektif: Bagaimana orang mengevaluasi diri, meningkatkan citra diri mereka, dan memelihara rasa aman identitas? Sebuah pertanyaan perilaku: Bagaimana orang mengatur tindakan mereka sendiri dan menampilkan diri kepada orang lain sesuai dengan tuntutan interpersonal? Sebuah kognitif pertanyaan: Bagaimana individu menjadi diri mereka sendiri, membangun konsep diri, dan menjunjung tinggi rasa stabil identitas? 

Peramalan Afektif adalah proses memprediksi bagaimana seseorang akan merasa dalam menanggapi masa emosional peristiwa. Studi yang dilakukan oleh Timothy Wilson dan Daniel Gilbert pada tahun 2003 telah menunjukkan bahwa orang melebih-lebihkan kekuatan reaksi terhadap diantisipasi peristiwa kehidupan yang positif dan negatif yang mereka benar-benar merasa ketika acara tidak terjadi. 

Ada banyak teori tentang persepsi perilaku kita sendiri. (1972) Daryl Bem diri-persepsi teori menyatakan bahwa ketika isyarat internal yang sulit untuk menafsirkan, orang mendapatkan wawasan diri dengan mengamati perilaku mereka sendiri.  Leon Festinger 's 1.954 teori perbandingan sosial adalah bahwa orang mengevaluasi kemampuan mereka sendiri dan pendapat dengan membandingkan diri mereka dengan orang lain ketika mereka tidak yakin tentang kemampuan mereka sendiri atau pendapat. Ada juga hipotesis umpan balik wajah : bahwa perubahan dalam ekspresi wajah dapat menyebabkan perubahan yang sesuai dalam emosi. 

Bidang psikologi sosial dan kepribadian telah bergabung selama bertahun-tahun, dan psikologi sosial telah mengembangkan minat dalam diri terkait fenomena. Berbeda dengan teori kepribadian tradisional, bagaimanapun, psikolog sosial menempatkan penekanan lebih besar pada kognisi daripada sifat. Banyak penelitian berfokus pada konsep diri , yang adalah pemahaman seseorang tentang nya atau dirinya. Konsep diri sering dibagi menjadi komponen kognitif, yang dikenal sebagai skema diri, dan komponen evaluatif, harga diri. Kebutuhan untuk menjaga kesehatan diri diakui sebagai manusia utama motivasi dalam bidang psikologi sosial. 

Self-efficacy keyakinan yang terkait dengan skema diri. Ini adalah harapan bahwa kinerja pada beberapa tugas akan efektif dan sukses. Psikolog sosial juga belajar seperti diri-proses yang berhubungan dengan kontrol diri dan self-presentasi

Orang mengembangkan diri mereka konsep dengan cara bervariasi, termasuk introspeksi , umpan balik dari orang lain, persepsi diri , dan perbandingan sosial. Dengan dibandingkan dengan orang lain yang relevan, orang memperoleh informasi tentang diri mereka sendiri, dan mereka membuat kesimpulan yang relevan dengan harga diri. Perbandingan sosial dapat berupa "atas" atau "bawah", yaitu, perbandingan untuk orang-orang yang baik lebih tinggi dalam status atau kemampuan, atau lebih rendah dalam status atau kemampuan. Perbandingan Downward sering dibuat dalam rangka untuk meningkatkan harga diri. 

Persepsi diri adalah bentuk khusus dari atribusi yang melibatkan membuat kesimpulan tentang diri setelah mengamati perilaku sendiri. Psikolog telah menemukan bahwa imbalan ekstrinsik terlalu banyak (misalnya uang) cenderung mengurangi motivasi intrinsik melalui proses persepsi diri, sebuah fenomena yang dikenal sebagai overjustification . Perhatian orang diarahkan ke pahala dan mereka kehilangan minat dalam tugas ketika pahala tidak lagi ditawarkan. Ini merupakan pengecualian penting untuk penguatan teori.

Kognitif disonansi


Disonansi kognitif adalah perasaan tidak menyenangkan gairah disebabkan oleh memperhatikan ketidakkonsistenan antara kognisi seseorang. ini kognisi bertentangan mungkin sikap, keyakinan , atau kesadaran seseorang dari perilaku seseorang. Teori disonansi kognitif mengusulkan bahwa orang memiliki dorongan motivasi untuk mengurangi disonansi dengan mengubah sikap mereka, keyakinan, dan perilaku, atau dengan membenarkan atau rasionalisasi sikap mereka, keyakinan, dan perilaku. teori disonansi kognitif adalah salah satu teori yang paling berpengaruh dan dipelajari secara ekstensif dalam psikologi sosial. 

Teori disonansi kognitif pada awalnya dikembangkan sebagai teori perubahan sikap, tetapi sekarang dianggap sebagai teori konsep diri oleh para psikolog sosial. Disonansi kuat ketika ketidaksesuaian telah melihat antara konsep diri seseorang dan perilaku seseorang, misalnya, melakukan sesuatu yang membuat seseorang malu , hal ini dapat mengakibatkan pembenaran diri sebagai upaya individu untuk menghadapi ancaman tersebut. Disonansi kognitif biasanya mengarah ke perubahan sikap, perubahan perilaku, self-penegasan, atau rasionalisasi perilaku. 

Pengaruh Sosial


Pengaruh sosial mengacu pada cara orang mengubah pikiran, perasaan, dan perilaku orang lain. Seperti studi sikap, itu adalah topik inti tradisional dalam psikologi sosial. Bahkan, penelitian tentang pengaruh sosial jauh tumpang tindih dengan penelitian tentang sikap dan persuasi. Pengaruh sosial juga terkait erat dengan studi dinamika kelompok, sebagai prinsip yang paling pengaruh yang kuat ketika mereka mengambil tempat dalam kelompok sosial.

Kesesuaian secara umum didefinisikan sebagai kecenderungan untuk bertindak atau berpikir seperti anggota lain dari grup. Sifat kelompok (keahlian, status, dan kesamaan anggota), kebulatan suara , kohesi , sebelum komitmen, akuntabilitas kepada kelompok, dan budaya bantuan semua untuk menentukan tingkat kesesuaian pada individu. Kesesuaian biasanya dipandang sebagai kecenderungan negatif dalam budaya Amerika, tetapi sejumlah kesesuaian yang adaptif dalam beberapa situasi, seperti ketidaksesuaian dalam situasi yang lain. 

Yang garis sesuai dengan baris pertama, A, B, atau C? Dalam percobaan sesuai Asch , orang sering mengikuti putusan mayoritas, bahkan ketika mayoritas adalah (obyektif) yang salah.

Dua alasan utama sesuai yang normatif pengaruh, kecenderungan untuk menyesuaikan untuk mendapatkan penerimaan sosial, dan menghindari penolakan sosial atau konflik, seperti dalam tekanan teman sebaya , : 221 pengaruh dan informasi, yang didasarkan pada keinginan untuk memperoleh informasi yang berguna melalui kesesuaian, dan dengan demikian mencapai hasil yang benar atau sesuai. pengaruh Minoritas adalah sejauh mana sebuah faksi kecil dalam kelompok mempengaruhi kelompok selama pengambilan keputusan. (Perhatikan bahwa ini mengacu pada posisi minoritas pada beberapa masalah, bukan etnis minoritas .) pengaruh mereka terutama informasi dan tergantung pada kepatuhan yang konsisten ke posisi dan konsistensi di antara mereka sendiri. Reaktansi adalah kecenderungan untuk menyatakan diri sendiri dengan melakukan kebalikan dari apa yang diharapkan. Fenomena ini juga dikenal sebagai anticonformity dan tampaknya lebih sering terjadi pada pria dibandingkan pada wanita, dan di Afrika-Amerika daripada di Kaukasia. 

Ada dua bidang utama lain dari penelitian pengaruh sosial. Kepatuhan mengacu pada setiap perubahan perilaku yang disebabkan oleh permintaan atau saran dari orang lain. The -Foot di-pintu-teknik adalah metode di mana kepatuhan pembujuk permintaan bantuan kecil dan kemudian menindaklanjuti dengan meminta bantuan yang lebih besar, misalnya, meminta waktu dan kemudian meminta sepuluh dolar. Sebuah trik yang terkait adalah Umpan dan beralih . Bentuk utama ketiga dari pengaruh sosial adalah ketaatan , ini adalah perubahan perilaku yang merupakan hasil dari perintah langsung atau perintah dari orang lain. Ketaatan sebagai bentuk kepatuhan secara dramatis disorot oleh studi Milgram , dimana orang-orang yang siap untuk mengelola guncangan seseorang dalam kesulitan pada perintah peneliti. 

Yang berbeda jenis pengaruh sosial adalah self-fulfilling prophecy . Ini adalah prediksi bahwa, dalam sedang dibuat, benar-benar menyebabkan dirinya menjadi kenyataan. Misalnya, di pasar saham , jika secara luas diyakini bahwa kecelakaan sudah dekat, investor akan kehilangan kepercayaan, menjual sebagian besar saham mereka, dan dengan demikian benar-benar menyebabkan kecelakaan. Demikian pula, orang mungkin mengharapkan permusuhan pada orang lain dan benar-benar mendorong permusuhan ini dengan perilaku mereka sendiri. 

Dinamika kelompok


Sebuah kelompok dapat didefinisikan sebagai dua atau lebih individu yang saling terhubung satu sama lain dengan hubungan sosial . Grup cenderung berinteraksi, mempengaruhi satu sama lain, dan berbagi identitas umum. Mereka memiliki sejumlah kualitas yang muncul yang membedakan mereka dari agregat :
Norma : aturan implisit dan harapan bagi anggota kelompok untuk mengikuti, misalnya mengucapkan terima kasih, berjabat tangan.
Peran : aturan implisit dan harapan untuk anggota tertentu dalam kelompok, misalnya saudara tertua, yang mungkin memiliki tanggung jawab tambahan dalam keluarga.
Hubungan : Pola menyukai dalam kelompok, dan juga perbedaan prestise atau status, misalnya, pemimpin, orang yang populer.

Sementara kelompok dan agregat berbagi sedikit atau tidak ada fitur ini, dan tidak memenuhi syarat sebagai kelompok sosial yang benar. Orang-orang menunggu dalam antrean untuk mendapatkan di bus, misalnya, tidak merupakan grup. 

Grup yang penting bukan hanya karena mereka menawarkan dukungan sosial, sumber daya, dan rasa memiliki, tetapi karena mereka melengkapi individu konsep diri. Untuk sebagian besar, manusia mendefinisikan diri mereka dengan keanggotaan kelompok yang membentuk mereka identitas sosial . Identitas sosial bersama individu dalam suatu kelompok mempengaruhi perilaku antarkelompok, cara di mana kelompok bersikap terhadap dan memahami satu sama lain. Persepsi dan perilaku pada gilirannya menentukan identitas sosial individu dalam kelompok berinteraksi. Kecenderungan untuk menentukan diri sendiri dengan keanggotaan kelompok mengarah pada diskriminasi antarkelompok, yang melibatkan persepsi yang menguntungkan dan perilaku diarahkan dalam kelompoknya, namun persepsi negatif dan perilaku diarahkan terhadap kelompok luar. antargolongan diskriminasi mengarah pada prasangka dan stereotip , sedangkan proses fasilitasi sosial dan polarisasi kelompok mendorong perilaku ekstrem terhadap kelompok-keluar.

Grup sering moderat dan meningkatkan pengambilan keputusan, dan sering diandalkan untuk manfaat ini, seperti di komite dan juri. Sejumlah kelompok bias, bagaimanapun, dapat mengganggu pengambilan keputusan yang efektif. Sebagai contoh, kelompok polarisasi, sebelumnya dikenal sebagai "pergeseran berisiko," terjadi ketika orang polarisasi pandangan mereka ke arah yang lebih ekstrim setelah diskusi kelompok. Lebih bermasalah adalah fenomena groupthink . Ini adalah cacat pemikiran kolektif yang ditandai dengan konsensus prematur atau asumsi yang salah konsensus, yang disebabkan oleh anggota kelompok gagal untuk mempromosikan pandangan yang tidak konsisten dengan pandangan anggota lain. Groupthink terjadi dalam berbagai situasi, termasuk isolasi kelompok dan kehadiran seorang pemimpin direktif tinggi. Janis menawarkan 1961 Bay of Pigs Invasion sebagai kasus sejarah groupthink. 

Grup juga mempengaruhi kinerja dan produktivitas . Fasilitasi sosial, misalnya, adalah kecenderungan untuk bekerja lebih keras dan lebih cepat di hadapan orang lain. Fasilitasi sosial meningkatkan kemungkinan respon yang dominan 's, yang cenderung untuk meningkatkan kinerja pada tugas-tugas sederhana dan mengurangi pada tugas-tugas kompleks. Sebaliknya, santai sosial adalah kecenderungan individu untuk mengendur ketika bekerja dalam kelompok. Santai sosial umum ketika tugas dianggap tidak penting dan kontribusi individu tidak mudah untuk melihat. 
Psikolog sosial mempelajari kelompok-terkait (kolektif) fenomena seperti perilaku orang banyak . Sebuah konsep penting di daerah ini adalah deindividuation , keadaan berkurangnya kesadaran diri yang dapat disebabkan oleh perasaan anonimitas. Deindividuation dikaitkan dengan perilaku liar dan kadang-kadang berbahaya. Hal ini sering terjadi pada orang banyak dan massa, tetapi juga dapat disebabkan oleh menyamar, seragam, alkohol, lingkungan yang gelap, atau anonimitas online. 

Hubungan dengan orang lain

Psikolog sosial yang tertarik pada pertanyaan mengapa orang kadang-kadang bertindak prososial cara (membantu, menyukai, mencintai atau orang lain), tapi di lain waktu bertindak dengan cara yang antisosial (permusuhan, agresi, atau prasangka terhadap orang lain). 

Agresi dapat didefinisikan sebagai perilaku yang dimaksudkan untuk menyakiti manusia lain agresi bermusuhan disertai dengan emosi yang kuat, terutama kemarahan:. Merugikan orang lain adalah tujuan agresi Instrumental hanya sarana untuk mencapai tujuan:. Merugikan orang tersebut digunakan untuk mendapatkan beberapa tujuan lainnya, seperti uang. Penelitian menunjukkan bahwa ada banyak penyebab agresi, termasuk faktor-faktor biologis seperti testosteron dan faktor lingkungan, seperti pembelajaran sosial . Faktor situasional langsung seperti frustrasi juga penting dalam memicu respon agresif. 

Meskipun kekerasan merupakan kenyataan hidup, orang juga mampu saling membantu, orang asing lain bahkan lengkap dalam keadaan darurat. Penelitian menunjukkan bahwa altruisme terjadi ketika seseorang merasa empati bagi individu lain, bahkan tanpa adanya motif-motif lain. Namun, menurut efek pengamat, kemungkinan menerima bantuan dalam situasi darurat tetes sebagai meningkatnya jumlah pengamat; ini disebabkan baik kesesuaian dan difusi tanggung jawab , kecenderungan orang untuk merasa kurang bertanggung jawab secara pribadi ketika orang lain di sekitar. 

Psikolog sosial mempelajari interaksi dalam kelompok , dan antara kedua kelompok dan individu.

Interpersonal

Sebuah wilayah utama dalam studi hubungan masyarakat satu sama lain adalah atraksi interpersonal. Hal ini mengacu pada semua kekuatan yang memimpin orang-orang untuk saling menyukai, membangun hubungan, dan (dalam beberapa kasus) jatuh cinta . Prinsip-prinsip umum Beberapa tarik telah ditemukan oleh para psikolog sosial, namun masih banyak terus bereksperimen dan melakukan penelitian untuk mengetahui lebih lanjut. Salah satu faktor yang paling penting dalam daya tarik interpersonal adalah betapa miripnya dua orang tertentu yang. Dua lebih mirip orang dalam sikap umum, latar belakang, lingkungan, pandangan dunia, dan sifat-sifat lainnya, daya tarik lebih mungkin adalah mungkin. Berlawanan dengan pendapat umum, berlawanan biasanya tidak menarik.

Daya tarik fisik merupakan elemen penting dari hubungan romantis, terutama pada tahap awal ditandai oleh tingginya tingkat gairah . Kemudian, kesamaan dan faktor lainnya kompatibilitas menjadi lebih penting, dan jenis pengalaman cinta orang bergeser dari bersemangat untuk companionate. Robert Sternberg telah menyarankan bahwa sebenarnya ada tiga komponen cinta:. keintiman, gairah, dan komitmen. Ketika dua (atau lebih) orang mengalami ketiga, mereka dikatakan dalam keadaan cinta yang sempurna.

Menurut teori pertukaran sosial , hubungan yang didasarkan pada pilihan rasional dan analisis biaya-manfaat. Jika biaya satu mitra mulai lebih besar daripada manfaat nya, orang itu dapat meninggalkan hubungan, terutama jika ada alternatif yang baik tersedia. Teori ini mirip dengan prinsip minimax diusulkan oleh matematikawan dan ekonom (meskipun fakta bahwa hubungan manusia tidak zero-sum game ). Dengan waktu, hubungan jangka panjang cenderung menjadi komunal bukan hanya didasarkan pada pertukaran. 

Penelitian

Psikologi sosial adalah empiris ilmu yang mencoba untuk menjawab pertanyaan tentang perilaku manusia dengan hipotesis pengujian, baik di laboratorium maupun di lapangan. Perhatian untuk pengambilan sampel, desain penelitian, dan analisis statistik penting, hasilnya diterbitkan dalam jurnal peer seperti Journal of Experimental Social Psychology , Psikologi Kepribadian dan Sosial Buletin dan Jurnal Psikologi Kepribadian dan Sosial . Studi psikologi sosial juga muncul dalam jurnal ilmu pengetahuan umum seperti Psychological Science dan Ilmu .

Metode eksperimental melibatkan peneliti mengubah variabel dalam lingkungan dan mengukur efek pada variabel lain. Sebuah contoh akan memungkinkan dua kelompok anak-anak untuk bermain videogame kekerasan atau tanpa kekerasan, dan kemudian mengamati tingkat berikutnya mereka selama agresi bebas bermain periode. Sebuah percobaan yang sah dikendalikan dan menggunakan tugas acak .

Metode korelasional meneliti hubungan statistik antara dua variabel alami. Misalnya, orang bisa berkorelasi jumlah anak televisi kekerasan menonton di rumah dengan jumlah insiden kekerasan anak-anak berpartisipasi di sekolah. Perhatikan bahwa studi ini tidak membuktikan bahwa TV kekerasan menyebabkan agresi pada anak-anak: sangat mungkin bahwa anak-anak yang agresif memilih untuk menonton TV lebih kekerasan.

Metode observasi yang murni deskriptif dan termasuk observasi naturalistik , "dibikin" observasi, observasi partisipan, dan analisis arsip. Ini adalah kurang umum dalam psikologi sosial, tetapi kadang-kadang digunakan ketika pertama kali menyelidiki fenomena. Sebuah contoh akan diam-diam mengamati anak-anak di taman bermain (dengan kamera video, mungkin) dan mencatat jumlah dan jenis tindakan agresif yang ditampilkan.

Bila mungkin, psikolog sosial bergantung pada eksperimen terkontrol. Percobaan terkontrol memerlukan manipulasi dari satu atau lebih variabel independen untuk meneliti efek pada variabel dependen . Percobaan berguna dalam psikologi sosial karena mereka tinggi validitas internal , yang berarti bahwa mereka bebas dari pengaruh pembaur variabel atau asing, sehingga lebih mungkin untuk secara akurat menunjukkan hubungan sebab akibat. Namun, sampel kecil yang digunakan dalam percobaan terkontrol biasanya rendah validitas eksternal , atau sejauh mana hasilnya dapat digeneralisasi untuk populasi yang lebih besar. Biasanya ada trade-off antara kontrol eksperimental ( validitas internal ) dan mampu generalisasi ke populasi ( validitas eksternal ).

Karena biasanya tidak mungkin untuk menguji setiap orang, penelitian cenderung dilakukan pada sampel orang dari luas populasi . Psikolog sosial sering menggunakan survei penelitian ketika mereka tertarik pada hasil yang tinggi dalam validitas eksternal. Survei menggunakan berbagai bentuk random sampling untuk mendapatkan sampel responden yang mewakili populasi. Jenis penelitian ini biasanya deskriptif atau korelasional karena tidak ada kontrol atas variabel eksperimental. Namun, metode statistik baru seperti model persamaan struktural yang digunakan untuk menguji hubungan kausal potensial dalam jenis data. 

Apapun metode yang digunakan, adalah penting untuk mengevaluasi hipotesis penelitian menggunakan hasil, baik membenarkan atau menolak prediksi semula. Psikolog sosial menggunakan statistik dan pengujian probabilitas untuk menilai hasil mereka, ini menentukan signifikan . temuan sebagai kurang dari 5% mungkin karena kebetulan [ rujukan? ] ulangan penting, untuk memastikan bahwa hasilnya adalah valid dan bukan karena kebetulan, atau beberapa fitur dari sampel tertentu. positif palsu kesimpulan, sering dihasilkan dari tekanan untuk mempublikasikan atau penulis sendiri bias konfirmasi , adalah bahaya di lapangan. 

Etika


Tujuan dari psikologi sosial adalah untuk memahami kognisi dan perilaku mereka alami terjadi dalam konteks sosial, tetapi Tindakan mengamati orang dapat mempengaruhi dan mengubah perilaku mereka. Untuk alasan ini, banyak eksperimen psikologi sosial menggunakan penipuan untuk menyembunyikan atau mengubah aspek-aspek tertentu dari penelitian. Penipuan dapat mencakup cerita sampul palsu, peserta palsu (dikenal sebagai sekutu atau antek), umpan balik palsu yang diberikan kepada peserta, dan sebagainya. 

Praktek penipuan telah ditantang oleh beberapa psikolog yang berpendapat bahwa penipuan dalam keadaan apapun tidak etis, dan bahwa strategi penelitian lainnya (misalnya, bermain peran ) harus digunakan sebagai gantinya. Sayangnya, penelitian telah menunjukkan bahwa bermain peran penelitian tidak menghasilkan hasil yang sama sebagai studi penipuan dan ini telah meragukan validitas mereka. Selain penipuan, peneliti telah kadang-kadang menempatkan orang ke dalam situasi yang berpotensi tidak nyaman atau memalukan ( misalnya, percobaan Milgram dan percobaan penjara Stanford ), dan hal ini juga telah dikritik karena alasan etis.

Untuk melindungi hak-hak dan kesejahteraan peserta penelitian, dan pada saat yang sama menemukan hasil yang berarti dan wawasan ke dalam perilaku manusia, hampir semua penelitian psikologi sosial harus lulus etika proses review. Pada sebagian besar perguruan tinggi dan universitas, ini dilakukan oleh komite etika atau Institutional Review Board . Kelompok ini membahas penelitian yang diusulkan untuk memastikan bahwa tidak ada salahnya kemungkinan akan dilakukan kepada para peserta, dan bahwa manfaat penelitian lebih besar daripada risiko yang mungkin atau ketidaknyamanan kepada orang-orang mengambil bagian dalam studi ini.

Selain itu, proses informed consent sering digunakan untuk memastikan bahwa relawan tahu apa yang akan terjadi dalam percobaan dan memahami bahwa mereka diizinkan untuk berhenti percobaan setiap saat. Sebuah pembekalan biasanya dilakukan pada kesimpulan percobaan dalam rangka untuk mengungkapkan penipuan yang digunakan dan umumnya memastikan bahwa peserta terluka oleh prosedur. Hari ini, sebagian besar penelitian dalam psikologi sosial tidak melibatkan resiko lebih bahaya daripada yang dapat diharapkan dari tes psikologi rutin atau kegiatan normal sehari-hari . 
percobaan Terkenal

The Percobaan Milgram : Peneliti (E) membujuk peserta (T) untuk memberikan apa yang peserta percaya adalah kejutan listrik menyakitkan untuk peserta lain (L), yang sebenarnya adalah seorang aktor. Banyak peserta terus memberikan guncangan meskipun permohonan belas kasihan dari aktor.

Para percobaan sesuai Asch menunjukkan kekuatan kesesuaian dalam kelompok-kelompok kecil dengan tugas estimasi garis yang dirancang untuk menjadi sangat mudah. Pada lebih dari sepertiga dari uji coba, peserta serupa dengan mayoritas, meskipun putusan mayoritas adalah jelas salah . Tujuh puluh lima persen dari peserta sesuai setidaknya sekali selama percobaan.

Muzafer Sherif Percobaan Gua 's Perampok' anak laki-laki dibagi menjadi dua kelompok bersaing untuk menjelajahi berapa banyak permusuhan dan agresi akan muncul. Penjelasan Sherif hasil dikenal sebagai teori konflik kelompok yang realistis, karena konflik antarkelompok diinduksi melalui kompetisi atas sumber daya. Mendorong kerjasama dan tujuan atasan kemudian terbalik efek ini.

Dalam percobaan disonansi kognitif Leon Festinger, peserta diminta untuk melakukan tugas yang membosankan. Mereka dibagi menjadi 2 kelompok dan diberi dua skala upah yang berbeda. Pada akhir studi, beberapa peserta dibayar $ 1 untuk mengatakan bahwa mereka menikmati tugas dan kelompok lain peserta dibayar $ 20 untuk mengatakan kebohongan yang sama. Kelompok pertama ($ 1) kemudian melaporkan menyukai tugas lebih baik daripada kelompok kedua ($ 20). Penjelasan Festinger adalah bahwa orang dibenarkan kebohongan mereka dengan mengubah sikap mereka sebelumnya tidak menguntungkan tentang tugas. 

Salah satu eksperimen yang paling penting dalam psikologi sosial adalah percobaan Milgram , yang mempelajari seberapa jauh orang akan pergi untuk mematuhi sebuah otoritas angka. Menyusul peristiwa Holocaust dalam Perang Dunia II, penelitian menunjukkan bahwa (sebagian) warga Amerika yang normal mampu mengikuti perintah dari otoritas bahkan ketika mereka percaya bahwa mereka menyebabkan orang tidak bersalah menderita. 

Albert Bandura 's percobaan boneka Bobo menunjukkan bagaimana agresi dipelajari oleh imitasi . Ini adalah salah satu dari studi pertama dalam antrean panjang penelitian menunjukkan bagaimana paparan kekerasan media menyebabkan agresif perilaku dalam pengamat.

Dalam studi penjara Stanford , oleh Philip Zimbardo , latihan simulasi antara tahanan dan penjaga mahasiswa menunjukkan bagaimana orang-orang yang jauh akan mengikuti peran diadopsi. Hanya dalam beberapa hari, "penjaga" menjadi brutal dan kejam, dan para tahanan menjadi sengsara dan compliant. Ini awalnya dikatakan menjadi sebuah demonstrasi penting dari kekuatan situasi sosial langsung dan kapasitasnya untuk membanjiri ciri-ciri kepribadian yang normal. Namun, sampai hari ini, masih soal pertengkaran apa kesimpulan dapat diambil dari studi ini. Sebagai contoh, telah menunjukkan bahwa peserta seleksi mandiri mungkin telah mempengaruhi peserta 'perilaku, dan bahwa peserta kepribadian dipengaruhi reaksi mereka dalam berbagai cara, termasuk berapa lama mereka memilih untuk tetap dalam penelitian. Salah satu revisitations empiris yang paling terpadu dari tema yang diangkat oleh Zimbardo datang dengan tahun 2002 studi penjara BBC

0 komentar:

Posting Komentar

 

Dangdut Bahi

Loading...

Wali Band

Loading...

Artikel Blog

Dangdut RGS

Loading...

Dangdut Palapa

Loading...

Selamat Datang

Terima Kasih telah berkunjung di Blog Forkum Lubers "Sebase Seanengan"

Prayer Times

Daftar pengikut

Ragam Mengobrol

Dangdut Monata

Loading...

Dangdut Metro

Loading...

Tulisan Forkum Lubers