Ads 468x60px



Labels

Kamis, 17 Januari 2013

Sikap

Sikap adalah suatu ekspresi mendukung atau merugikan terhadap seseorang, tempat, benda, atau peristiwa (obyek sikap). Tokoh psikolog Gordon Allport pernah menggambarkan sikap "konsep yang paling khas dan sangat diperlukan dalam kontemporer psikologi sosial . " 
Dalam bahasa awam, sikap dapat merujuk kepada konsep yang berbeda dari suasana hati , atau menjadi sangat identik dengan pemberontakan remaja .

Definisi sikap

Sikap dapat didefinisikan sebagai evaluasi positif atau negatif dari orang, benda, peristiwa, kegiatan, ide, atau apa saja di lingkungan Anda, tetapi ada perdebatan tentang definisi yang tepat. Eagly dan Chaiken, misalnya, mendefinisikan sikap "kecenderungan psikologis yang diekspresikan dengan mengevaluasi entitas tertentu dengan beberapa derajat mendukung atau merugikan." Meskipun kadang-kadang umum untuk menentukan sikap sebagai mempengaruhi arah obyek, mempengaruhi (yaitu, emosi diskrit atau gairah keseluruhan) umumnya dipahami sebagai berbeda dari sikap sebagai ukuran favorability. 
Definisi sikap memungkinkan untuk evaluasi seseorang dari suatu obyek sikap bervariasi dari sangat negatif sampai sangat positif, tetapi juga mengakui bahwa manusia juga dapat bertentangan atau ambivalen terhadap makna obyek yang mereka mungkin pada waktu yang berbeda mengekspresikan sikap positif dan negatif terhadap objek yang sama. Hal ini telah menyebabkan beberapa diskusi apakah individu dapat memiliki sikap terhadap beberapa objek yang sama. 
Apakah sikap yang eksplisit (yaitu, sengaja dibentuk) versus implisit (misalnya, bawah sadar) telah menjadi topik penelitian yang cukup besar. Penelitian tentang sikap implisit , yang umumnya tidak diakui atau di luar kesadaran, menggunakan metode canggih yang melibatkan waktu respon masyarakat terhadap rangsangan untuk menunjukkan bahwa sikap implisit ada (mungkin bersama-sama dengan sikap eksplisit dari objek yang sama). Sikap implisit dan eksplisit tampaknya mempengaruhi perilaku masyarakat, meskipun dengan cara yang berbeda. Mereka cenderung tidak sangat terkait satu sama lain, meskipun dalam beberapa kasus mereka. Hubungan antara mereka kurang dipahami.

Jung definisi

Sikap merupakan salah satu Jung 57 definisi dalam Bab XI Jenis Psikologis . Definisi Jung sikap adalah "kesiapan jiwa untuk bertindak atau bereaksi dengan cara tertentu "(Jung, [1.921] 1971:. par 687). Sikap sangat sering datang berpasangan, satu kesadaran dan ketidaksadaran lainnya. Dalam definisi yang luas Jung mendefinisikan sikap beberapa.
Dualitas Sikap utama (tetapi tidak hanya) bahwa Jung mendefinisikan adalah sebagai berikut.
  • Kesadaran dan ketidaksadaran. The "Kehadiran dua sikap sangat sering, salah satu sadar dan bawah sadar lainnya Ini berarti kesadaran yang memiliki konstelasi isi berbeda dari alam bawah sadar, sebuah dualitas yang sangat jelas dalam. neurosis "(Jung, [1.921] 1971: par. 687).
  • Extraversion dan introvert. Pasangan ini sangat dasar teori Jung dari jenis yang ia sebut mereka "sikap-tipe".
  • Rasional dan irasional sikap. "Saya memahami alasan sebagai sikap" (Jung, [1.921] 1971:. Par 785).
  • Sikap rasional membagi ke dalam fungsi psikologis berpikir dan merasa, masing-masing dengan sikapnya.
  • Sikap rasional membagi ke dalam fungsi penginderaan dan intuisi psikologis, masing-masing dengan sikapnya. "Ada demikian merupakan pemikiran yang khas, perasaan, sensasi, dan sikap intuitif" (Jung, [1.921] 1971:. Par 691).
  • Individu dan sosial sikap. Banyak yang terakhir adalah "isme".
Selain itu, Jung membahas sikap abstrak. "Ketika saya mengambil sikap abstrak ...". (Jung, [1.921] 1971:. Par 679) Abstraksi kontras dengan concretism . "CONCRETISM. Dengan ini saya berarti keganjilan dari pikiran dan perasaan yang merupakan antitesis dari abstraksi "(Jung, [1.921] 1971:. Par 696). Misalnya: "Saya benci sikapnya karena Sarcastic."

Mengukur sikap

Banyak pengukuran dan skala yang digunakan untuk memeriksa sikap. Sikap bisa sulit untuk diukur karena pengukuran adalah sewenang-wenang, yang berarti orang harus memberikan sikap skala untuk mengukur melawan, dan sikap yang pada akhirnya hipotetis konstruksi yang tidak dapat diamati secara langsung.
Setelah dikotomi eksplisit-implisit, sikap dapat diperiksa melalui tindakan langsung dan tidak langsung. Langkah-langkah eksplisit cenderung mengandalkan laporan diri atau perilaku mudah diamati. Ini cenderung melibatkan skala bipolar (misalnya, baik-buruk, menguntungkan-tidak menguntungkan, dukungan-menentang, dll). tindakan eksplisit juga dapat digunakan dengan mengukur atribusi langsung dari karakteristik untuk mencalonkan kelompok, seperti "Saya merasa bahwa Baptis yang ....? " atau "Saya berpikir bahwa pria ...?" Likert skala dan laporan diri juga sering digunakan.
Tindakan implisit tidak sadar diarahkan dan diasumsikan otomatis, yang dapat membuat langkah-langkah implisit lebih valid dan dapat diandalkan dibandingkan tindakan eksplisit (seperti laporan diri). Misalnya, orang dapat termotivasi sehingga mereka merasa secara sosial diinginkan untuk muncul untuk memiliki sikap tertentu. Contoh dari hal ini adalah bahwa orang dapat memegang sikap merugikan implisit, namun mengekspresikan sikap eksplisit yang melaporkan prasangka sedikit. Langkah implisit membantu menjelaskan situasi ini dan melihat sikap bahwa seseorang mungkin tidak menyadari atau ingin menunjukkan. tindakan implisit karena itu biasanya mengandalkan ukuran tidak langsung dari sikap. Sebagai contoh, Tes Asosiasi Implisit (IAT) meneliti kekuatan antara konsep target dan elemen atribut dengan mempertimbangkan latency di mana seseorang dapat memeriksa dua kunci respon ketika masing-masing memiliki dua arti. Dengan sedikit waktu untuk hati-hati memeriksa apa yang peserta lakukan mereka merespon sesuai dengan kunci internal. Priming ini dapat menunjukkan sikap orang tersebut memiliki sekitar obyek tertentu. 

Struktur Sikap

Pandangan, klasik tripartit yang ditawarkan oleh William J. McGuire [9] adalah bahwa sikap mengandung kognitif, afektif, dan perilaku komponen. Penelitian empiris, bagaimanapun, gagal untuk mendukung perbedaan yang jelas antara pikiran, emosi, dan niat perilaku terkait dengan sikap tertentu. Sebuah kritik terhadap pandangan tripartit sikap adalah bahwa ia memerlukan asosiasi kognitif, afektif, dan perilaku dari suatu sikap untuk konsisten, tapi ini mungkin tidak masuk akal. Jadi beberapa pandangan struktur sikap melihat komponen kognitif dan perilaku sebagai turunan dari mempengaruhi atau mempengaruhi dan perilaku sebagai turunan dari keyakinan yang mendasari. 
Meskipun perdebatan tentang struktur tertentu sikap, ada bukti yang cukup bahwa sikap mencerminkan lebih dari evaluasi suatu objek tertentu yang bervariasi dari positif ke negatif. Sikap juga memiliki karakteristik lain, seperti penting, kepastian, atau aksesibilitas (ukuran kekuatan sikap) dan pengetahuan terkait. 
Ada juga minat yang besar antar-sikap struktur, yang menghubungkan sikap yang berbeda satu sama lain dan struktur psikologis lebih mendasar, seperti nilai-nilai atau ideologi
Perilaku manusia (dan organisme lain dan mekanisme) dapat umum, biasa, diterima, atau tidak dapat diterima. Manusia mengevaluasi penerimaan perilaku menggunakan norma-norma sosial dan mengatur perilaku dengan cara kontrol sosial. Dalam sosiologi, perilaku dianggap sebagai memiliki makna, yang tidak ditujukan pada orang lain dan dengan demikian adalah tindakan manusia yang paling dasar, meskipun dapat berperan dalam diagnosis gangguan seperti gangguan spektrum autisme. Perilaku hewan dipelajari dalam psikologi komparatif, etologi, ekologi perilaku dan sosiobiologi. Menurut nilai-nilai moral, perilaku manusia juga dapat tergantung pada perilaku, umum biasa, yang tidak biasa, dapat diterima atau tidak dapat diterima orang lain.
Perilaku menjadi konstruk yang penting dalam psikologi awal abad ke-20 dengan munculnya paradigma kemudian dikenal sebagai "behaviorisme." Behaviorisme adalah reaksi terhadap psikologi "fakultas" yang konon untuk melihat ke dalam atau memahami pikiran tanpa manfaat dari pengujian ilmiah. Behaviorisme bersikeras bekerja hanya dengan apa yang dapat dilihat atau dimanipulasi dan dalam pandangan awal John B. Watson, pendiri lapangan, tidak ada yang disimpulkan sebagai sifat dari entitas yang menghasilkan perilaku. Modifikasi berikutnya dari perspektif Watson dan bahwa "pengkondisian klasik" (lihat di bawah Ivan Pavlov) menyebabkan munculnya operant conditioning atau "radikal behaviorisme," sebuah teori yang dianjurkan oleh BF Skinner, yang mengambil alih pembentukan akademik atas melalui tahun 1950-an dan identik dengan "behaviorisme" bagi banyak orang.
Untuk studi tentang perilaku, ethograms digunakan

Fungsi Sikap

Pandangan lain klasik sikap adalah bahwa sikap melayani fungsi tertentu bagi individu. Artinya, peneliti telah mencoba untuk memahami mengapa individu memiliki sikap tertentu atau mengapa mereka memiliki sikap secara umum dengan mempertimbangkan bagaimana sikap mempengaruhi orang yang menahan mereka.  Daniel Katz , misalnya, menulis bahwa sikap dapat melayani "instrumental, adjustive atau utilitarian, "" ego-defensif, "" nilai-ekspresif, "atau" pengetahuan "fungsi. Pandangan fungsional sikap menunjukkan bahwa dalam rangka untuk mengubah sikap (misalnya, melalui persuasi ), banding harus dilakukan dengan fungsi (s) bahwa sikap tertentu berfungsi untuk individu. Sebagai contoh, "ego-defensif" fungsi dapat digunakan untuk mempengaruhi sikap rasial merugikan dari seorang individu yang melihat diri mereka sebagai berpikiran terbuka dan toleran. Dengan menarik untuk gambar yang individu diri mereka sebagai toleran dan berpikiran terbuka, dimungkinkan untuk mengubah sikap merugikan mereka untuk lebih konsisten dengan mereka konsep diri . Demikian pula, pesan persuasif yang mengancam citra diri jauh lebih mungkin untuk ditolak. 

Pembentukan Sikap

Menurut Doob (1947), pembelajaran dapat menjelaskan sebagian dari sikap kita pegang. Teori pengkondisian klasik, pengkondisian instrumental dan pembelajaran sosial terutama bertanggung jawab untuk pembentukan sikap. Tidak seperti kepribadian , sikap diharapkan berubah sebagai fungsi dari pengalaman . Tesser (1993) berargumen bahwa variabel keturunan dapat mempengaruhi sikap - namun percaya bahwa mereka dapat melakukannya langsung. Misalnya, teori konsistensi, yang berarti bahwa kita harus konsisten dalam keyakinan dan nilai-nilai. Seperti halnya jenis heritabilitas, untuk menentukan apakah suatu sifat tertentu memiliki dasar dalam gen kita, studi kembar yang digunakan. Contoh yang paling terkenal dari teori semacam itu adalah Disonansi-reduksi teori, terkait dengan Leon Festinger , yang menjelaskan bahwa ketika komponen sikap (termasuk keyakinan dan perilaku) bertentangan seorang individu dapat menyesuaikan satu untuk mencocokkan lain (misalnya, menyesuaikan keyakinan untuk mencocokkan perilaku). [18] Teori lain meliputi teori keseimbangan , origincally diusulkan oleh Heider (1958), dan teori persepsi diri , awalnya diusulkan oleh Daryl Bem

Perubahan Sikap

Sikap dapat diubah melalui persuasi dan domain yang penting dari penelitian tentang perubahan sikap berfokus pada tanggapan terhadap komunikasi. Penelitian eksperimental ke dalam faktor-faktor yang dapat mempengaruhi persuasi dari pesan meliputi:
  1. Karakteristik Sasaran: Ini adalah karakteristik yang mengacu pada orang yang menerima dan memproses pesan. Salah satu sifat tersebut adalah intelijen - tampaknya bahwa lebih banyak orang cerdas yang kurang mudah dibujuk oleh satu sisi pesan. Variabel lain yang telah dipelajari dalam kategori ini adalah harga diri. Meskipun kadang-kadang berpikir bahwa mereka lebih tinggi harga diri kurang mudah dibujuk, ada beberapa bukti bahwa hubungan antara harga diri dan persuasibility sebenarnya lengkung , dengan orang-orang moderat harga diri yang lebih mudah dibujuk dibandingkan baik yang tinggi dan rendah diri tingkat (Rhodes & Woods, 1992). Kerangka pikiran dan suasana hati target juga berperan dalam proses ini.
  2. Sumber Karakteristik: Karakteristik sumber utama adalah keahlian, kepercayaan dan atraksi interpersonal atau daya tarik. Kredibilitas pesan dirasakan telah ditemukan untuk menjadi variabel kunci di sini, jika seseorang membaca sebuah laporan tentang kesehatan dan percaya itu berasal dari sebuah jurnal medis profesional, seseorang mungkin lebih mudah dibujuk daripada jika orang percaya itu dari sebuah surat kabar populer. Beberapa psikolog telah memperdebatkan apakah ini merupakan efek jangka panjang dan Hovland dan Weiss (1951) menemukan efek memberitahu orang-orang bahwa pesan yang berasal dari sumber yang dapat dipercaya menghilang setelah beberapa minggu (yang disebut " efek tidur "). Apakah ada efek tidur adalah kontroversial. hikmat Perceived adalah bahwa jika orang diberi informasi dari sumber pesan sebelum mendengarnya, ada kemungkinan kurang dari efek tidur daripada jika mereka diberitahu pesan dan kemudian mengatakan sumbernya.
  3. Pesan Karakteristik: Sifat pesan memainkan peran dalam persuasi. Kadang-kadang menyajikan kedua sisi cerita berguna untuk membantu mengubah sikap. Ketika orang tidak termotivasi untuk memproses pesan, hanya jumlah argumen yang disajikan dalam pesan persuasif akan mempengaruhi perubahan sikap, sehingga lebih banyak argumen akan menghasilkan perubahan sikap yang lebih besar. [20]
  4. Kognitif Rute: Sebuah pesan dapat menarik bagi evaluasi kognitif individu untuk membantu mengubah sikap. Dalam rute pusat persuasi individu disajikan dengan data dan termotivasi untuk mengevaluasi data dan sampai pada perubahan sikap kesimpulan. Dalam rute perifer terhadap perubahan sikap, individu didorong untuk tidak melihat konten, tetapi pada sumbernya. Hal ini sering terlihat dalam iklan modern yang menampilkan selebriti. Dalam beberapa kasus, dokter, dokter atau ahli yang digunakan. Dalam kasus lain bintang film digunakan untuk daya tarik mereka.

Emosi dan perubahan sikap

Emosi adalah komponen umum dalam persuasi , pengaruh sosial , dan perubahan sikap . Banyak penelitian sikap menekankan pentingnya komponen afektif atau emosi. Emosi karya tangan-di-tangan dengan proses kognitif, atau cara kita berpikir, tentang suatu masalah atau situasi. Daya tarik emosional biasanya ditemukan dalam iklan, kampanye kesehatan dan pesan politik. Contoh terbaru termasuk kampanye kesehatan tidak merokok-dan iklan kampanye politik menekankan ketakutan akan terorisme. Sikap dan objek sikap adalah fungsi kognitif, afektif dan konatif komponen. Sikap merupakan bagian dari jaringan asosiatif otak, laba-laba-seperti struktur yang berada di memori jangka panjang yang terdiri dari node afektif dan kognitif.
Dengan mengaktifkan suatu afektif atau node emosi, perubahan sikap dimungkinkan, meskipun komponen afektif dan kognitif cenderung terjalin. Dalam jaringan terutama afektif, lebih sulit untuk menghasilkan counterarguments kognitif dalam perlawanan terhadap persuasi dan perubahan sikap.
Peramalan Afektif, atau dikenal sebagai intuisi atau prediksi emosi, juga dampak perubahan sikap. Penelitian menunjukkan bahwa memprediksi emosi merupakan komponen penting dari pengambilan keputusan, di samping proses kognitif. Bagaimana kita merasa tentang suatu hasil dapat menimpa murni alasan-alasan kognitif.
Dalam hal metodologi penelitian, tantangan bagi para peneliti adalah mengukur emosi dan dampak berikutnya pada sikap. Karena kita tidak bisa melihat ke dalam otak, berbagai model dan alat pengukuran telah dibangun untuk mendapatkan emosi dan informasi sikap. Tindakan mungkin termasuk penggunaan isyarat fisiologis seperti ekspresi wajah, perubahan vokal, dan langkah-langkah tubuh lainnya tingkat. Misalnya, takut dikaitkan dengan alis terangkat, peningkatan denyut jantung dan meningkatkan ketegangan tubuh (Dillard, 1994). Metode lain meliputi konsep atau pemetaan jaringan, dan menggunakan bilangan prima atau isyarat kata dalam era.

Komponen emosi banding

Setiap emosi diskrit dapat digunakan dalam banding persuasif, ini mungkin termasuk cemburu, jijik, marah, takut, biru, terganggu, angker, dan kemarahan. Ketakutan adalah salah satu daya tarik emosional yang paling banyak dipelajari dalam komunikasi dan penelitian pengaruh sosial.
Konsekuensi penting dari rasa takut dan banding banding emosi lainnya termasuk kemungkinan reaktansi yang dapat menyebabkan penolakan baik pesan atau penolakan sumber dan tidak adanya perubahan sikap. Sebagai EPPM menunjukkan, ada tingkat emosi yang optimal dalam memotivasi perubahan sikap. Jika tidak ada motivasi yang cukup, sikap tidak akan berubah, jika daya tarik emosional yang berlebihan, motivasi dapat lumpuh sehingga mencegah perubahan sikap.
Emosi yang dirasakan sebagai ancaman negatif atau mengandung sering mempelajari lebih dari emosi positif yang dirasakan seperti humor. Meskipun dalam-kerja humor yang tidak disepakati, banding humor dapat bekerja dengan menciptakan incongruities dalam pikiran. Penelitian terbaru telah melihat dampak dari humor pada pengolahan pesan politik. Sementara bukti yang meyakinkan, tampaknya ada potensi perubahan sikap yang ditargetkan adalah penerima pesan dengan keterlibatan rendah politik.
Faktor-faktor penting yang mempengaruhi dampak banding emosi termasuk self efficacy, aksesibilitas sikap, keterlibatan masalah, dan pesan / sumber fitur. Efikasi diri adalah persepsi lembaga sendiri manusia seseorang, dengan kata lain, itu adalah persepsi kemampuan kita sendiri untuk menghadapi situasi. Ini merupakan variabel penting dalam pesan banding emosi karena menentukan kemampuan seseorang untuk berurusan dengan baik emosi dan situasi. Sebagai contoh, jika seseorang tidak berkhasiat diri tentang kemampuan mereka untuk dampak lingkungan global, mereka tidak mungkin untuk mengubah sikap atau perilaku mereka tentang pemanasan global.
Dillard (1994) menunjukkan bahwa pesan fitur seperti sumber komunikasi non-verbal, isi pesan, dan perbedaan penerima dapat mempengaruhi dampak emosi banding ketakutan. Karakteristik pesan penting karena satu pesan dapat menimbulkan berbagai tingkat emosi untuk orang yang berbeda. Dengan demikian, dalam hal pesan emosi banding, satu ukuran tidak cocok untuk semua.
Aksesibilitas Sikap mengacu pada aktivasi dari sikap dari memori dengan kata lain, seberapa tersedia adalah sikap tentang suatu masalah, objek, atau situasi. Keterlibatan masalah adalah relevansi dan arti-penting dari sebuah isu atau situasi kepada seseorang. Keterlibatan Isu telah berkorelasi dengan baik akses sikap dan kekuatan sikap. Studi terdahulu menyimpulkan sikap diakses lebih resisten terhadap perubahan.

Sikap-perilaku hubungan

Pengaruh sikap terhadap perilaku merupakan sebuah perusahaan penelitian yang signifikan dalam psikologi. Dua pendekatan teoritis telah mendominasi penelitian ini: teori tindakan beralasan [21] dan, keturunan teoritis nya, teori perilaku terencana , [22] yang keduanya berhubungan dengan Icek Ajzen . Kedua teori menggambarkan hubungan antara sikap dan perilaku sebagai proses musyawarah, dengan individu secara aktif memilih untuk terlibat dalam perilaku sikap-terkait. Model alternatif, yang disebut MODE untuk "Motivasi dan Peluang sebagai penentu" diusulkan oleh Russell H. Fazio , yang berfokus pada motivasi dan kesempatan untuk deliberatif sikap yang berhubungan dengan perilaku terjadi. MODE adalah teori proses ganda yang mengharapkan deliberatif sikap-perilaku hubungan - seperti yang dimodelkan oleh teori perilaku terencana -. hanya terjadi ketika individu memiliki motivasi untuk merenungkan sikap mereka sendiri 
Teori tindakan beralasan (TRA), adalah sebuah model untuk memprediksi niat perilaku, yang mencakup prediksi dari sikap dan perilaku prediksi. Pemisahan selanjutnya niat perilaku dari perilaku memungkinkan untuk penjelasan faktor pembatas pada pengaruh sikap (Ajzen, 1980). Teori beralasan Aksi dikembangkan oleh Martin Fishbein dan Icek Ajzen (1975, 1980), berasal dari penelitian sebelumnya yang dimulai sebagai teori sikap, yang menyebabkan penelitian sikap dan perilaku. Teori ini "lahir sebagian besar keluar dari frustrasi dengan sikap-perilaku tradisional penelitian, banyak yang menemukan korelasi yang lemah antara ukuran sikap dan kinerja perilaku kehendak" (Hale, Householder & Greene, 2003, p. 259).
Teori perilaku yang direncanakan diusulkan oleh Icek Ajzen pada tahun 1985 melalui artikelnya "Dari niat untuk tindakan:. Sebuah teori perilaku terencana" Teori ini dikembangkan dari teori tindakan beralasan, yang diusulkan oleh Martin Fishbein bersama Icek Ajzen pada tahun 1975. Teori tindakan beralasan pada gilirannya didasarkan pada berbagai teori sikap seperti teori belajar, harapan-nilai teori, teori konsistensi, [2] dan atribusi teori [3] Menurut teori tindakan beralasan, jika orang mengevaluasi. Yang disarankan perilaku sebagai positif (sikap), dan jika mereka pikir orang lain yang signifikan mereka ingin mereka untuk melakukan perilaku (norma subyektif), hasil ini dalam niat yang lebih tinggi (motivasi) dan mereka lebih cenderung untuk melakukannya. Sebuah korelasi yang tinggi dari sikap dan norma subyektif terhadap niat perilaku, dan kemudian perilaku, telah dikonfirmasi dalam banyak studi. [4]
Sebuah kontra-argumen terhadap hubungan tinggi antara niat perilaku dan perilaku yang sebenarnya juga telah diusulkan, sebagai hasil dari beberapa penelitian menunjukkan bahwa, karena keterbatasan mendalam, niat perilaku tidak selalu mengarah pada perilaku yang sebenarnya. Yakni, karena niat perilaku tidak dapat menjadi penentu eksklusif perilaku mana kontrol individu atas perilaku tidak lengkap, Ajzen memperkenalkan teori perilaku terencana dengan menambahkan komponen baru, "dirasakan kontrol perilaku." Dengan ini, ia memperluas teori tindakan beralasan untuk menutupi non-kehendak perilaku untuk memprediksi niat perilaku dan perilaku aktual.
 

0 komentar:

Posting Komentar

 

Dangdut Bahi

Loading...

Wali Band

Loading...

Artikel Blog

Dangdut RGS

Loading...

Dangdut Palapa

Loading...

Selamat Datang

Terima Kasih telah berkunjung di Blog Forkum Lubers "Sebase Seanengan"

Prayer Times

Daftar pengikut

Ragam Mengobrol

Dangdut Monata

Loading...

Dangdut Metro

Loading...

Tulisan Forkum Lubers