Ads 468x60px



Labels

Kamis, 17 Januari 2013

Teori perilaku terencana

Dalam psikologi , teori perilaku yang direncanakan adalah teori tentang hubungan antara sikap dan perilaku . Konsep ini diusulkan oleh Icek Ajzen untuk memperbaiki daya prediksi dari teori tindakan beralasan dengan memasukkan kontrol perilaku yang dirasakan. Ini adalah salah satu teori persuasi yang paling prediktif. Ini telah diterapkan pada studi tentang hubungan antara keyakinan , sikap, perilaku niat dan perilaku dalam berbagai bidang seperti periklanan , public relations , kampanye iklan , dan kesehatan .

Teori ini menyatakan bahwa sikap terhadap perilaku, norma subyektif, dan kontrol perilaku yang dirasakan, bersama-sama membentuk niat perilaku individu dan perilaku.

Sejarah

Perpanjangan dari teori tindakan beralasan


Teori perilaku yang direncanakan diusulkan oleh Icek Ajzen pada tahun 1985 melalui artikelnya "Dari niat untuk tindakan:. Sebuah teori perilaku terencana" Teori ini dikembangkan dari teori tindakan beralasan , yang diusulkan oleh Martin Fishbein bersama Icek Ajzen pada tahun 1975. Teori tindakan beralasan pada gilirannya didasarkan pada berbagai teori sikap seperti teori-teori belajar , harapan-nilai teori , teori konsistensi, dan atribusi teori . Menurut teori tindakan beralasan, jika orang mengevaluasi disarankan perilaku sebagai positif (sikap), dan jika mereka pikir orang lain yang signifikan mereka ingin mereka untuk melakukan perilaku (norma subyektif), hasil ini dalam niat yang lebih tinggi (motivasi) dan mereka lebih cenderung untuk melakukannya. Sebuah korelasi yang tinggi dari sikap dan norma subyektif terhadap niat perilaku, dan kemudian perilaku, telah dikonfirmasi dalam banyak studi.

Sebuah kontra-argumen terhadap hubungan tinggi antara niat perilaku dan perilaku yang sebenarnya juga telah diusulkan, sebagai hasil dari beberapa penelitian menunjukkan bahwa, karena keterbatasan mendalam, niat perilaku tidak selalu mengarah pada perilaku yang sebenarnya. Yakni, karena niat perilaku tidak dapat menjadi penentu eksklusif perilaku mana kontrol individu atas perilaku tidak lengkap, Ajzen memperkenalkan teori perilaku terencana dengan menambahkan komponen baru, "dirasakan kontrol perilaku." Dengan ini, ia memperluas teori tindakan beralasan untuk menutupi non-kehendak perilaku untuk memprediksi niat perilaku dan perilaku aktual.

Perpanjangan self-efficacy

Selain sikap dan norma subyektif (yang membuat teori tindakan beralasan), teori perilaku terencana menambahkan konsep kontrol perilaku yang dirasakan, yang berasal dari self-efficacy teori (SET). Self-efficacy diusulkan oleh Bandura pada tahun 1977, yang berasal dari teori kognitif sosial . Menurut Bandura, harapan seperti motivasi, kinerja, dan perasaan frustrasi yang berhubungan dengan kegagalan berulang-ulang menentukan efek dan reaksi perilaku. Bandura (1986) [ kutipan penuh diperlukan ] dipisahkan harapan menjadi dua jenis yang berbeda: self-efficacy dan harapan hasil. Ia mendefinisikan self-efficacy sebagai keyakinan bahwa seseorang dapat berhasil melaksanakan perilaku yang diperlukan untuk memproduksi hasil. Harapan Hasil mengacu pada estimasi seseorang bahwa perilaku tertentu akan menyebabkan hasil tertentu. Dia menyatakan bahwa self-efficacy adalah prasyarat yang paling penting bagi perubahan perilaku, karena menentukan inisiasi untuk mengatasi perilaku.

Penyelidikan sebelumnya telah menunjukkan bahwa perilaku masyarakat 'sangat dipengaruhi oleh kepercayaan mereka dalam kemampuan mereka untuk melakukan perilaku yang (Bandura, Adams, Hardy, & Howells, 1980). Sebagai teori self-efficacy kontribusi untuk menjelaskan berbagai hubungan antara keyakinan, sikap, niat, dan perilaku, SET telah banyak diterapkan untuk berhubungan dengan kesehatan bidang-bidang seperti aktivitas fisik dan kesehatan mental di preadolescents,  dan olahraga.

Konsep variabel kunci

Perilaku keyakinan dan sikap terhadap perilaku

Keyakinan Perilaku: keyakinan individu tentang konsekuensi dari perilaku tertentu. Konsep ini didasarkan pada probabilitas subjektif bahwa perilaku akan menghasilkan hasil yang diberikan.
Sikap terhadap perilaku: evaluasi individu positif atau negatif dari diri-kinerja perilaku tertentu. Konsepnya adalah sejauh mana kinerja dari perilaku tersebut positif atau negatif dihargai. Hal ini ditentukan oleh set total keyakinan perilaku diakses menghubungkan perilaku untuk berbagai hasil dan atribut lainnya.

Normatif keyakinan dan norma subyektif

Normatif keyakinan: persepsi individu tentang perilaku tertentu, yang dipengaruhi oleh penilaian orang lain yang signifikan (misalnya, orang tua, pasangan, teman, guru).
Norma subyektif: persepsi individu terhadap tekanan normatif sosial, atau keyakinan lain yang relevan 'bahwa ia harus atau tidak harus melakukan perilaku tersebut.
Pengendalian keyakinan dan kontrol perilaku yang dirasakan
Dirasakan kontrol perilaku: kemudahan individu dirasakan atau kesulitan melakukan perilaku tertentu (Ajzen, 1988) Hal ini diasumsikan bahwa kontrol perilaku yang dirasakan ditentukan oleh set total keyakinan kontrol diakses.
Keyakinan kontrol: keyakinan individu tentang adanya faktor yang dapat memfasilitasi atau menghambat kinerja perilaku (Ajzen, 2001). Konsep kontrol perilaku yang dirasakan secara konseptual berkaitan dengan self-efficacy.

Perilaku niat dan perilaku

Niat perilaku: indikasi kesiapan individu untuk melakukan perilaku tertentu. Diasumsikan menjadi anteseden langsung perilaku (Ajzen, 2002b). Hal ini didasarkan pada sikap terhadap perilaku, norma subyektif, dan kontrol perilaku yang dirasakan, dengan masing-masing prediktor tertimbang untuk kepentingan dalam kaitannya dengan perilaku dan populasi bunga.
Perilaku: respon diamati individu dalam situasi tertentu sehubungan dengan target yang diberikan. Ajzen mengatakan perilaku merupakan fungsi dari niat yang kompatibel dan persepsi pengendalian perilaku dalam kontrol perilaku yang dirasakan diharapkan untuk memoderasi pengaruh niat pada perilaku, sehingga niat menguntungkan menghasilkan perilaku hanya ketika kontrol perilaku yang dirasakan kuat.

Konseptual / operasional

Kontrol perilaku yang dirasakan vs self-efficacy


Sebagai Ajzen (1991) menyatakan dalam teori perilaku terencana, pengetahuan tentang peran kontrol perilaku yang dirasakan berasal dari konsep Bandura tentang self-efficacy. Baru-baru ini, Fishbein dan Cappella (2006) menyatakan bahwa self-efficacy adalah sama sebagai kontrol perilaku yang dirasakan dalam model integratif, yang juga diukur dengan item self-efficacy dalam studi sebelumnya (Ajzen, 2002a).

Dalam studi sebelumnya, pembangunan dan jumlah persediaan item kontrol perilaku yang dirasakan telah tergantung pada setiap topik kesehatan tertentu. Misalnya, untuk topik merokok, biasanya diukur dengan barang-barang seperti "Saya tidak berpikir saya kecanduan karena saya benar-benar bisa tidak merokok dan tidak menginginkan untuk itu," dan "Ini akan sangat mudah bagi saya untuk berhenti. "

Konsep self-efficacy berakar pada teori sosial kognitif Bandura.  Hal ini mengacu pada keyakinan bahwa seseorang dapat berhasil melaksanakan perilaku yang diperlukan untuk memproduksi hasil. Konsep self-efficacy digunakan sebagai kontrol perilaku yang dirasakan, yang berarti persepsi kemudahan atau kesulitan dari perilaku tertentu. Hal ini terkait dengan mengontrol keyakinan, yang mengacu pada keyakinan tentang adanya faktor yang dapat memfasilitasi atau menghambat kinerja perilaku.

Hal ini biasanya diukur dengan item yang dimulai dengan batang, "Saya yakin saya bisa ... (misalnya, olahraga, berhenti merokok, dll)" melalui instrumen laporan diri dalam kuesioner mereka. Yaitu, ia mencoba untuk mengukur kepercayaan terhadap probabilitas, kelayakan, atau kemungkinan melaksanakan perilaku tertentu.
Sikap terhadap perilaku vs harapan hasil

Teori perilaku yang direncanakan menentukan sifat hubungan antara keyakinan dan sikap. Menurut model ini, evaluasi orang, atau sikap terhadap perilaku ditentukan oleh keyakinan diakses mereka tentang perilaku, di mana kepercayaan didefinisikan sebagai probabilitas subjektif bahwa perilaku akan menghasilkan hasil tertentu. Secara khusus, evaluasi hasil masing-masing berkontribusi terhadap sikap dalam proporsi langsung terhadap kemungkinan subyektif seseorang bahwa perilaku tersebut menghasilkan hasil yang bersangkutan (Fishbein & Ajzen, 1975).

Harapan Hasil ini berasal dari model harapan-nilai. Ini adalah variabel-menghubungkan keyakinan, sikap dan harapan. Teori evaluasi positif perilaku yang direncanakan terhadap diri kinerja perilaku tertentu mirip dengan konsep manfaat yang dirasakan, yang mengacu pada keyakinan mengenai keefektifan perilaku pencegahan yang diusulkan dalam mengurangi kerentanan terhadap hasil negatif, sedangkan evaluasi negatif mereka diri kinerja mirip dengan hambatan yang dirasakan, yang mengacu pada evaluasi konsekuensi negatif yang mungkin timbul dari berlakunya perilaku kesehatan yang dianut.

Pengaruh Sosial

Konsep pengaruh sosial telah dinilai oleh norma sosial dan keyakinan normatif baik dalam teori tindakan beralasan dan teori perilaku terencana. Pikiran elaborative Individu 'pada norma subyektif adalah persepsi pada apakah mereka diharapkan oleh teman, keluarga dan masyarakat untuk melakukan perilaku yang dianjurkan. Pengaruh sosial diukur dengan evaluasi berbagai kelompok sosial. Misalnya, untuk masalah merokok, (1) norma subyektif dari kelompok sebaya termasuk pikiran seperti, "Kebanyakan teman-teman saya merokok," atau "Saya merasa malu merokok di depan sekelompok teman-teman yang tidak merokok"; ( 2) norma subyektif dari keluarga termasuk pikiran seperti, "Semua asap keluarga saya, dan tampaknya alami untuk memulai merokok," atau "Orang tua saya benar-benar marah pada saya ketika saya mulai merokok", dan (3) norma subyektif dari masyarakat atau budaya termasuk pikiran seperti, "Setiap orang yang melawan merokok," dan "Kami hanya menganggap semua orang adalah bukan perokok

Sementara model kebanyakan dikonseptualisasikan dalam ruang kognitif individu, teori perilaku terencana menganggap pengaruh sosial seperti norma sosial dan keyakinan normatif, berdasarkan kolektif budaya-variabel terkait. Mengingat bahwa perilaku individu (misalnya, terkait kesehatan pengambilan keputusan seperti diet, merokok penggunaan kondom, berhenti dan minum, dll) mungkin sangat baik berada di dalam dan bergantung pada jaringan sosial dan organisasi (misalnya, peer group, keluarga , sekolah dan tempat kerja), pengaruh sosial telah menjadi tambahan menyambut.

Model

Perilaku manusia dipandu oleh tiga macam pertimbangan, "keyakinan perilaku," "keyakinan normatif," dan "keyakinan kontrol." Dalam agregat masing-masing, "keyakinan perilaku" menghasilkan "sikap terhadap perilaku" menguntungkan atau tidak menguntungkan, "keyakinan normatif" menghasilkan "norma subyektif", dan "keyakinan kontrol" menimbulkan "kontrol perilaku yang dirasakan."

Dalam kombinasi, "sikap terhadap perilaku," "norma subyektif," dan "dirasakan kontrol" mengarah pada pembentukan "perilaku niat perilaku" (Ajzen, 2002b) . Secara khusus, "dirasakan kontrol perilaku" diduga tidak hanya mempengaruhi perilaku yang sebenarnya secara langsung, tetapi juga mempengaruhi secara tidak langsung melalui niat perilaku (Zimmerman et al., 2005).

Sebagai aturan umum, semakin menguntungkan sikap terhadap perilaku dan norma subyektif, dan semakin besar kontrol perilaku yang dirasakan, semakin kuat niat seseorang untuk melakukan perilaku tersebut seharusnya. Akhirnya, mengingat tingkat cukup kontrol sesungguhnya atas perilaku, orang diharapkan untuk melaksanakan niat mereka ketika kesempatan muncul (Ajzen, 2002b).

Formula

Dalam bentuk yang paling sederhana, teori perilaku yang direncanakan dapat dinyatakan sebagai fungsi matematika berikut:
BI: Perilaku niat

AB: Sikap terhadap perilaku

(B): kekuatan keyakinan masing-masing

(E): evaluasi hasil atau atribut

SN: norma subyektif

(N): kekuatan dari masing-masing keyakinan normatif

(M): motivasi untuk mematuhi dengan yang dirujuk

PBC: Kontrol Perilaku Perceived

(C): kekuatan dari masing-masing keyakinan kontrol

(P): kekuatan yang dirasakan dari faktor kontrol

W ': berat badan diturunkan secara empirik / koefisien


Sejauh bahwa itu adalah refleksi akurat dari kontrol perilaku aktual, kontrol perilaku yang dirasakan bisa, bersama-sama dengan niat, akan digunakan untuk memprediksi perilaku.

Evaluasi teori

Kekuatan

Pada awalnya, teori perilaku yang direncanakan dapat mencakup non-kehendak perilaku masyarakat yang tidak dapat dijelaskan oleh teori tindakan beralasan.

Niat perilaku seseorang tidak bisa menjadi penentu eksklusif perilaku mana kontrol individu atas perilaku tidak lengkap. Dengan menambahkan "kontrol perilaku yang dirasakan," teori perilaku yang direncanakan dapat menjelaskan hubungan antara niat perilaku dan perilaku aktual.

Beberapa penelitian menemukan bahwa TPB akan membantu lebih baik memprediksi berhubungan dengan kesehatan niat perilaku daripada teori tindakan beralasan (Ajzen, 1988) [. penuh rujukan ] The TPB telah meningkatkan prediktabilitas niat dalam berbagai bidang yang berhubungan dengan kesehatan seperti penggunaan kondom , rekreasi, olahraga, diet, dll

Selain itu, teori perilaku terencana serta teori tindakan beralasan dapat menjelaskan perilaku sosial individu dengan mempertimbangkan "norma sosial" sebagai variabel penting.

Keterbatasan


Teori perilaku yang direncanakan didasarkan pada proses kognitif dan tingkat perubahan perilaku.

Dibandingkan dengan model pengolahan afektif, teori perilaku yang direncanakan menghadap emosional variabel seperti ancaman, ketakutan, mood dan perasaan negatif atau positif dan menilai mereka dengan cara yang terbatas.

Khususnya dalam situasi perilaku yang berhubungan dengan kesehatan, mengingat bahwa perilaku kesehatan individu yang paling 'dipengaruhi oleh emosi pribadi mereka dan mempengaruhi sarat alam, ini adalah kelemahan yang menentukan untuk memprediksi perilaku yang berhubungan dengan kesehatan (Dutta-Bergman, 2005). prediktabilitas Buruk untuk perilaku yang berhubungan dengan kesehatan dalam penelitian kesehatan sebelumnya dapat dikaitkan dengan mengesampingkan variabel ini. Sebagian dari penelitian ini adalah korelasional, dan bukti berdasarkan studi eksperimental kurang meyakinkan.

Aplikasi dari teori

Sejauh ini, teori perilaku yang direncanakan memiliki bibliografi penelitian lebih dari 1200 dalam database akademis seperti Komunikasi & Media Massa Lengkap, Cari Premier Akademik, PsycARTICLES, Premier Bisnis Sumber, PsycINFO, dan PsycCRITIQUES.

Secara khusus, baru-baru ini, beberapa studi menemukan bahwa TPB yang lebih baik akan membantu untuk memprediksi kesehatan yang berhubungan dengan niat perilaku daripada TRA (Ajzen, 1988) mengingat bahwa TPB telah meningkatkan prediktabilitas niat dalam berbagai bidang yang berhubungan dengan kesehatan seperti penggunaan kondom (misalnya, Albarracin, Fishbein, Johnson, & Muellerieile, 2001; Sheeran & Taylor, 1999, rekreasi (misalnya, Ajzen & Driver, 1992), latihan (misalnya, Nguyen, Potvin, & Otis, 1997), dan diet (misalnya, Conner, Kirk, Cade, & Barrett, 2003).

Aplikasi lain dari teori perilaku yang direncanakan adalah di bidang psikologi lingkungan. Secara umum, tindakan yang ramah lingkungan membawa keyakinan normatif positif. Artinya, perilaku yang berkelanjutan secara luas dipromosikan sebagai perilaku positif. Namun, meskipun mungkin ada niat perilaku untuk mempraktekkan perilaku tersebut, kontrol perilaku yang dirasakan dapat terhalang oleh kendala seperti keyakinan bahwa perilaku seseorang tidak akan berdampak apapun. Sebagai contoh, jika seseorang berniat untuk berperilaku cara bertanggung jawab terhadap lingkungan tapi ada kurangnya infrastruktur daur ulang dapat diakses, kontrol perilaku yang dirasakan rendah, dan kendala yang tinggi, sehingga perilaku tersebut tidak mungkin terjadi. Menerapkan teori perilaku terencana dalam situasi ini membantu menjelaskan kontradiksi antara sikap dan perilaku yang berkelanjutan berkelanjutan.

Teori model perilaku yang direncanakan demikian model yang sangat kuat dan prediktif untuk menjelaskan perilaku manusia. Itulah sebabnya bidang kesehatan dan gizi telah menggunakan model ini sering dalam studi penelitian mereka. Dalam satu studi, memanfaatkan teori perilaku terencana, para peneliti menentukan faktor obesitas di Amerika kelebihan berat badan Tionghoa (Liou, 2007). Niat untuk mencegah menjadi kelebihan berat badan adalah membangun kunci dalam proses penelitian. Adalah penting bahwa pendidik gizi memberikan kebijakan publik yang tepat dalam rangka memberikan rasa yang baik, murah, makanan sehat.

Dalam sebuah artikel baru-baru ini ('Memprediksi perilaku kewirausahaan: Sebuah uji teori perilaku terencana', Ekonomi Terapan , 45 (6): 697-707), Teemu Kautonen, Erno Tornikoski dan Marco van Gelderen menguji Teori Planned Behavior dalam konteks kewirausahaan. Studi mereka menemukan dukungan untuk link niat-perilaku, yaitu, niat kewirausahaan yang positif mengarah ke perilaku startup.
Ajzen, I. (1985). Dari niat untuk tindakan: Sebuah teori perilaku terencana. Dalam J. Kuhl & J. Beckmann (Eds.), Aksi kontrol: Dari kognisi terhadap perilaku. Berlin, Heidelber, New York: Springer-Verlag.
Ajzen, I. (1991). Teori perilaku yang direncanakan. Org. Prilaku. Hum. Decis. Proses. 50, 179-211.
Armitage, CJ & Conner, M. (2001). Khasiat dari teori perilaku terencana: review meta-analisis British Journal of Social Psychology, 40, 471-499..
Ajzen, I. & Fishbein, M. (2005). Pengaruh sikap terhadap perilaku. Dalam Albarracin, D., Johnson, BT, Zanna MP (Eds.), Buku pegangan sikap, Lawrence Erlbaum Associates.

0 komentar:

Posting Komentar

 

Dangdut Bahi

Loading...

Wali Band

Loading...

Artikel Blog

Dangdut RGS

Loading...

Dangdut Palapa

Loading...

Selamat Datang

Terima Kasih telah berkunjung di Blog Forkum Lubers "Sebase Seanengan"

Prayer Times

Daftar pengikut

Ragam Mengobrol

Dangdut Monata

Loading...

Dangdut Metro

Loading...

Tulisan Forkum Lubers