Ads 468x60px



Labels

Selasa, 25 Desember 2012

Kata sambutan Admin FKLB

Assalamua’laikum Warohmatullohi Wabarokatuh

Yang terhormat, Ketua panitia pelaksana Silaturrahim Forum Komunikasi Lubai Bersaudara dan Diskusi Kedaerahan Lubai;

Yang terhormat, Tokoh Masyarakat, Tokoh Adat, Tokoh Agama, Tokoh Pemuda yang datang dari segala penjuru tanah air dan yang datang dari Kampung Halaman Lubai;

Yang kami muliakan tamu undangan, sanak saudara yang telah berkenan hadir pada acara ini dan hadirin yang berbahagia.

Auzubillahi minasysyaithaanir rajiim, bismillaahi rahmaanir rahim; Alhamdulillahi rabbil’aalamin. Wabihi Nasta’inu ‘Ala umuriddunya Waddiin; Wash sholatu wassalamu ‘ala ashrofil Anbiyai wal Mursalin; Wa’ala alihi waash habihi ajma’in;

Segala puji bagi Allah yang telah memberikan nikmat iman, islam dan kesehatan kepada kita, sehingga kita dapat berkumpul bersama di kesempatan kali ini. Sholawat dan salam tak lupa selalu kita curahkan kepada Nabi Muhammad SAW. Beserta keluarga, shahabat, dan para pengikutnya sampai akhir zaman.

Sebelumnya saya ucapkan terima kasih kepada yang terhormat, Teman sepermainan kami masa kanak-kanak, saudara kami Dr. H. Muhammad Hoyin Rizmu, MM dan keluarga yang telah sudi untuk menjadi tuan rumah dan memberikan fasilitas sehingga acara Silaturrahim Forum Komunikasi Lubai Bersaudara berkerjasama, Himpunan Mahasiswa Lubai dapat terlaksana, atas semua itu semoga Allah memberikan suatu rizki yang lebih baik dan barokah kepada tuan rumah. 

Ucapan terima kasih saya sampai kepada yang terhormat Kakanda kami H. Komari Kosim, SH,MH,MM dan kepada ananda kami H. Fathur Rahman, yang telah berkenan memberikan bantuan dana kepada panitia untuk kesuksesan acara ini.

Ucapan terima kasih juga saya sampaikan kepada Tokoh Masyarakat, Tokoh Adat, Tokoh Agama dan Tokoh Pemuda, Segenap panitia yang telah memberikan tenaga dan pikiran demi suksesnya acara ini dan para sahabat facebooker, sanak keluarga, yang telah meluang kan waktu dari banyak kesibukan pada hari ini untuk hadir di Tempat yang kita banggakan ini.


Hadirin yang berbahagia...



Hari ini kita berkumpul disini tentunya bukan karena satu kebetulan,  tapi ini adalah takdir kita, karena tak ada satupun kejadian yang kita terlibat baik langsung maupun tidak langsung melainkan menjadi garis hidup kita, dan itu yang harus kita yaqini bahwa segala sesuatu terjadi atas izin Allah. Kita berkumpul disini tiada lain kita sedang menulis sejarah ditembok peradaban dan sang waktu baik untuk diri sendiri maupun untuk organisasi.  Yang jadi pertanyaan apakah kita akan menulis sejarah itu dengan Visi dan Misi saja, ataukah dengan aksi?.

Forum Komunikasi Lubai Bersaudara, saat ini berjumlah 1.052 Anggota. Suatu jumlah yang sangat fantastis, jika dikelola dengan harmonis, apabila organisasinya berjalan dinamis, dapat mencapai suatu tujuan strategis. Suatu jumlah yang sangat dahsyat, jika kita kelola dengan mufakat untuk mendatangkan manfaat, meningkatkan harkat dan martabat sanak saudara kaum kerabat, bukan hanya sesaat namun dari waktu ke waktu selalu akan meningkat.
 
Kami sadar bahwa kita bukan “super hero” atau sang juru selamat yang serba sempurna! Namun kita punya “mimpi besar” menjadi  pionir masa depan masyarakat Lubai di perantauan dan di kampung halaman. Dan hari ini adalah titik awal kita menginjakan kaki menjemput mimpi-mimpi itu.

Tidak terlepas dari  asas dan tujuan Forum Komunikasi Lubai Bersaudara yaitu menjalin Silaturrahim Serumpun Lubai di Perantauan dan di Kampung Halaman, kami ingin agar kita sadar dan membuka mata  bahwa saat ini dan masa depan untuk menentukan nasib baik pribadi dan kolektif (kelompok) kita takkan bisa berjalan sendiri-sendiri,  tapi kita harus  berpegang erat berjalan terarah dalam satu ritme yang kita kenal dengan istilah  “Organisasi” ini sudah menjadi hukum peradaban modern globalisasi, mereka yang menjauh dan menghindarinya akan terpental dari peradaban ini. 

Sehingga mereka yang berfikir dan mencela kenapa masih disaat modern ini kita masih melakukan tindakan “culun dan jadul” berkumpul dan berorganisasi, terlebih dengan wadah yang embel-embelnya kedaerahan.  Tapi Dunia  dan fakta yang akan menjawab dengan lantang justru itulah pikiran-pikiran  “jadul jiddan wa syadiidan” ini bukan teori dan asumsi yang mengada-ada tapi ini adalah fakta yang melebihi kenyataan bahwa matahari terbit di timur dan tenggelam di barat.

Konsisten dan komitment dalam berorganisasi menjadi satu kesepakatan pribadi, yang tak hadir dari rasa sesal, sebagaimana ruh dan jiwa saling melengkapi, sehingga saya harapakan kita semua  bisa mengahayati jiwa dan ruh  komitmen itu dengan Ikhlas demi mengharap ridhollohi

Manusia selain sebagai makhluk individu juga merupakan makhluk sosial ciptaan Allah azza wajalla. Sebagai makhluk individu, manusia memiliki keunikan tersendiri yang berbeda dengan individu-individu lainnya, baik inteligensi, bakat, minat, sifat-sifat, maupun kemauan dan perasaannnya. Sebagai makhluk sosial, manusia bergaul dan berinteraksi sosial dengan manusia­ manusia lain dalam memenuhi kebutuhan dan mempertahankan hidupnya. Jadi, manusia mempunyai kebutuhan sosial, yang mencakup komunikasi, interaksi sosial, hubungan sosial, kerjasama sosial, dan sebagainya. Dalam berinteraksi sosial, setiap individu melakukan proses sosialisasi nilai dan norma sosial budaya. 

Secara biologic fisiologis, manusia mungkin dapat mempertahankan dirinya pada tingkat kehidupan vegetatif. Tetapi hati nurani dan cita-cita pribadi tidak mungkin dapat terbentuk dan berkembang tanpa pergaulan dengan manusia-manusia lain. Tanpa pergaulan sosial, maka kepribadian manusia tidak akan dapat berkembang sebagai manusia seutuhnya atau sebagai manusia yang beradab. Dalam proses sosialisasi inilah manusia dapat merealisasikan segala potensinya dalam kehidupan masyarakat. Tanpa sosialisasi dan komunikasi sosial maka individu tidak akan dapat meng­aktualisasikan seluruh potensi yang dimilikinya, seperti bakat, minat, intelegensi, dan cita-citanya.


Hadiran yang berbahagia...


Kegiatan hari ini, selain untuk Bersilaturahim, Apresiasi Seni Budaya Lubai, juga akan diadakan Diskusi Kedaerahan Lubai. Diskusi Kedaerahan Lubai akan mempertimbangkan aspek-aspek Sosial Kemasyarakat Lubai yang telah berlangsung sejak nenek moyang kita dahulu.

Berdasarkan Referensi yang kami dapatkan bahwa marga Lubai sudah ada sejak zaman Kesultanan Palembang Darussalam. Hal ini dapat kita buktikan bahwa sistem pemerintahan marga merupakan implementasi dari Undang undang Simbur Cahaya Kesultanan Palembang Darussalam, Kepala pemerintahan marga disebut pasyirah dan Kepala bidang hukum disebut Lebai Penghulu.

Kami mengusulkan acara Diskusi kita hari ini mengambil tema : Pelestarian dan pengembangan Adat Istiadat dan nilai sosial budaya masyarakat Lubai, Dibangun dengan mengkedepankan tiga pilar utama yaitu :
1. Pilar pengembangan ekonomi masyarakat,
2. Pilar pelestarian Adat Istiadat dan Budaya,
3. Pilar kemandrian masyarakat.

Pilar pertama menyangkut aspek nilai guna adat istiadat bagi tumbuh kembangnya ekonomi masyarakat untuk menjawab tantangan pemenuhan kebutuhan ekonomi.

Pilar yang kedua menyangkut aspek kebertahanan identitas sosial budaya masyarakat Lubai yang menyokong pada integrasi Daerah dan Nasional.

Pilar ketiga berkaitan dengan kemampuan masyarakat melaksanakan pengorganisasian potensi adat istiadat dan nilai sosial budaya secara otonom, mandiri dan profesional.

Semoga kesempatan yang baik ini, kita dapat mempergunakan waktu sebaik mungkin, untuk membuat suatu rumusan untuk meningkatkan kemajuan masyarakat berdasarkan potensi-potensi yang ada pada kita. Rumusan itu dapat kiranya diaplikasikan oleh kepengurusan Forum Komunikasi Lubai Bersaudara, sehingga dapat menjadi media pendorong kemajuan masyarakat Lubai secara keseluruhan.

Akhirnya, kami sangat berharap kepada Tokoh Masyarakat, Tokoh Adat, Tokoh Agama, Tokoh Pemuda dapat kiranya memberikan sumbang sarannya dalam diskusi kedaerahan Lubai. Terima kasih atas segala perhatian dan mohon maaf atas segala kekurangan.

Wallahu waliyyuttaufiiq, wa shallallahu ‘alaa nabiyyinaa Muhammadin wa ‘alaa aalihii wa shohaabatihii wa man tabi’ahum bi ihsaanin ilaa yaumiddiin.

Wassalamu’alaikum wa rahmatullahi wa barokaatuh.

Bandar Lampung, 21 Desember 2012
Admin FKLB, Amrullah Ibrahim

0 komentar:

Posting Komentar

 

Dangdut Bahi

Loading...

Wali Band

Loading...

Artikel Blog

Dangdut RGS

Loading...

Dangdut Palapa

Loading...

Selamat Datang

Terima Kasih telah berkunjung di Blog Forkum Lubers "Sebase Seanengan"

Prayer Times

Daftar pengikut

Ragam Mengobrol

Dangdut Monata

Loading...

Dangdut Metro

Loading...

Tulisan Forkum Lubers