Ads 468x60px



Labels

Minggu, 23 Desember 2012

Pesirah, Kerie, Penggawe

Kate-kate judul di pucok itu kerap teaning dikuping kite. tapi bagi budak-budak ye lahir di tahun 1970-an atau 1980-an mungkin hanye akrab, tapi dekde mengenal peran dan kedudukannye.

Siape PESIRAH? pesirah adalah kepala marga. mungkin setingkat kabupaten mak ini ahi/atau kecamatan. Sedangkan wakilnye disebut PEMBARAP. Wewenang dan kedudukan PEMBARAP adalah mewakili PESIRAH bilemane PESIRAH dekde ade di tempat. di bawah sang PESIRAH, ade pembantu yang disebut KRIE yang kekuasaannye tentu saje ade di bawah atau setingkat dusun mak ini ahi. Jadi bolehlah amen KRIE disebut kepala dusun. Sedangkan di bawah KERIE ade agi yang namenye PENGGAWE atau disebut kepala kampung. Ade juge PENGHULU atau KETIP yang tugasnye lebeh ke urusan keagamaan.

Di jaman dulu para PESIRAH dipilih secare terbuka yang uji jeme mak ini ahi disebut demokrasi. dalam pemilihannye para pemilih atau kontituen berbaris di belakang PESIRAH yang dipilih. peristiwa ini disebut "PILIH CUMPOK". (ha.ha. secumpok jeme!) jadi hampir dekde mungkin terjadi kecurangan atau manipulasi seperti KTP ganda atau memilih di tempat lain seperti dalam pilkada mak ini ahi.

Ye dek kalah mantap, PESIRAH mendapat gelar DEPATI atau PANGERAN. nah, mereka ini dekde saje mengatur "pemerintah an", tapi juge mengatur adat BUJANG-GADIS dan juge perkawinan di jaman itu. semua aturan ini tertulis dalam undang-undang berbahasa melayu yang disebut "OENDANG-OENDANG SIMBOER TJAHAJA". SIMBOER TJAHAJA amen dibase ugankan berarti SIMBOHAN CAHAYE atau "percikan cahaya". hebatnye, undang-undang ini lah ade sejak KESULTANAN PALEMBANG pada masa Pangeran Ratu Sending Pura (1623—1630). dan diperbarui pada masa Sultan Abdurrahman Cindai Balang (1651—1696).

Secara umum, isi undang-undang ini mengatur hak-hak dan kewajiban masyarakat dalam berbagai tingkatan dan jenis kegiatan. misalkan aturan dusun dan berladang, aturan hukum, serta aturan marge.

Jadi, amen teaning agi kate-kate PESIRAH, PEMBARAB, KRIE dan PENGGAWE, paling dekde kita pacak bahwa sistem demokrasi di kesultanan palembang sude ade sejak awal abad ke 17, jauh lebih awal endai demokrasi yang didengung-dengungkan oleh jeme barat belakangan ini. 
 

0 komentar:

Posting Komentar

 

Dangdut Bahi

Loading...

Wali Band

Loading...

Artikel Blog

Dangdut RGS

Loading...

Dangdut Palapa

Loading...

Selamat Datang

Terima Kasih telah berkunjung di Blog Forkum Lubers "Sebase Seanengan"

Prayer Times

Daftar pengikut

Ragam Mengobrol

Dangdut Monata

Loading...

Dangdut Metro

Loading...

Tulisan Forkum Lubers